Thursday, 17 May 2012

Ana Dan Purdah



Bismillahirahmanirahim..
Syukur alhamdulillah kerana masih diberi nikmat hidup dan sihat...insyaAllah..akan ku gunakan nikmat ini dengan sebaik2nya...

Purdah.....
Bila berbicara mengenainya...Ramai yang menyukainya..xlupa juga ramai yang menghentamnya...
xkisah la apa yang orng nk cakap; pandanagn masing-masing.. tapi bagi ana, ana suka melihat pemakaian purdah ni dari aspek yang positif..

Kenapa enti Berpurdah?????

Antara soalan yng diajukan pada ana....
Bagi ana, kenapa tujuan ana berpurdah adalah:
  
           Ia tidak lain semata-mata kerana mahu mendekatkan diri kepada Allah..

Sebagai seorng gadis atau anak dara , setiap kali mahu keluar rumah, ana berfikir untuk menjaga ‘privasi’ agar tidak dikenali umum.  Satu-satunya alternatif yang ada ialah memakai purdah. Tidak dikenali umum itu bermaksud tidak mendedahkan diri kepada pandangan umum lelaki ajnabi.  Bagi ana menjadi satu kebanggaan bila dapat meminimumkan pandangan lelaki ajnabi pada diri ana.  Meskipun ana ini biasa-biasa sahaja.  Wanita itu sendiri sebenarnya aurat secara keseluruhannya.

ana  masih mahu memelihara rasa malu ana.  Pun begitu, memahami prinsip asas aurat wanita seluruh tubuh kecuali muka dan tapak tangan.  Sesuai dengan prinsip purdah itu sendiri yang hukum asalnya menurut majoriti fuqaha’ bukan wajib. Ada sesetengah fuqaha’ mengatakan ia wajib. Maka ana akan membuka purdah dalam situasi yang harus ana berbuat demikian..

Hari pertama memakai purdah..masyaAllah ..terasa tenang sekali..
Air mata menitis bagaikan air hujan..laju..xdapat nak gambarkan bagaimana perasaan ni..indah sungguh..

Saya memakai purdah bukan kerana saya cantik atau merasa diri cantik.  Jauh sekali.  Saya hanya gadis Melayu biasa-biasa.  Saya memakainya kerana mahu menyolek hati agar lebih cantik.

Namun…ahh… ramai lelaki atau perempuan sendiri menganggap wanita berpurdah ini kerana dia cantik atau merasa diri cantik.  Hakikatnya bukan semua begitu.  Cantik itu subjektif sifatnya.  Ia bergantung pada mata yang memandang dan citarasa seseorang yang Allah jadikan tidak sama.  Implikasi persepsi tersebut, bila mereka berpeluang melihat wajah wanita berpurdah dan didapati tidak secantik yang dibayangkan, mereka mula mengutuk atau hati mereka mula didatangi mazmumah mengeji wanita itu.  Salah mereka sendiri.  Tidak ada siapa yang suruh kita bayangkan apa-apa yang sudah disembunyikan.  Ia juga satu khayalan sia-sia yang tidak akan menambah pahala.  Sebaliknya menambah dosa mengeji kejadian Allah yang tidak dapat diubah yakni wajah.

Alllah menilai hati dan akhlak.  Jika kita menilai bukan menurut neraca Allah, kita sengaja mengundang murkaNya.  Na’uzubillah.  Bagi wanita yang tidak cantik, usahlah bersedih.  Allah buka peluang untuk kita memburu syurgaNya dengan agama yang mampu diusahakan, bukan dengan rupa paras yang sudah ditetapkan oleh Allah.  Pedulikan nilaian mereka yang negatif kerana syurga itu bukan milik mereka.
Mereka juga tidak mampu memberi bahagia atau derita walau sebesar zarah tanpa izin Allah swt.  Marilah kita make-up wajah kita di akhirat dengan mengamalkan agama sepenuhnya di dunia ini, dengan izin Allah jua.   Kelak kita akan lihat, siapakah yang cantik dan siapakah yang buruk di akhirat sana.  Ya Allah, tetapkanlah hati-hati kami di atas agamaMu.

Secara peribadi, saya memakai purdah kerana merasa tenang dan selesa dengannya.    Oh ya… sudah tentu pada hari pertama memakainya, saya merasa rimas dan tidak selesa bernafas.  Alah bisa tegal biasa.  Lama-lama saya boleh menyesuaikan diri dengannya.  Alhamdulillah.  Bagi muslimah yang baru belajar memakainya, pilih jenis kain yang tidak panas dan tenunannya tidak rapat/padat untuk dijadikan purdah...


Sekian dulu..peace with islam...