Sunday, 29 January 2012

MENGENAL ERTI DIRI...





Bismillahirahmanirrahim....

kalimah berkat..semoga ia sentisa menjadi halwa telinga kita..tak kira dimana..tak kira masa..
salam rindu kepada Baginda Rasulullah s.a.w..dan ahli keluarganya..para sahabat juga tabi' dan tabi'en ..



Sebelum pena ini mula menari menulis apa yang direncana, ana  doakan agar ia jauh daripada fitnah syaitan laknatullah apatah lagi daripada murka Allah S.W.T.  hati meronta-ronta menulis sesuatu buat penenang jiwa...menyimbah redupnya sakinah di hati ini......Alhamdulillah, hari berganti hari, musim berganti musim, siang berganti malam, pagi berganti petang kemudian malam, detik berganti detik, akhirnya yang di tunggu menjengah tiba....hakikat sebuah ketelusan....

Alhamdulillah thumma alhamdulillah.. masih terus-terusan  diberikan kesempatan olehNya utk meminjam udara ini agar dpt terus bernafas dengan sempurna...syukur atas nikmat MU ya Allah.Jari jemari menari menurut rentak rasa..subhanAllah....sukar diucapkan..sukar diluahkan sebnarnya apa yang terbuku di hati..kehidupan ini kurniaan ilahi ..anugerah kehidupan yang teramat besar nilainya.ya Allah monolog pertama ,syukur diatas nikmatMU.Alhamdulillah wa syukurllah.bagaimana harus ana persia-siakan kudrat ini.Tinta ana teruskan jua.buat jiwa yang masih memerlukan secubit rasa untuk sama-sama bermuhasabah..




segala pujian buat pemilik jiwa ini..terima kasih ya Allah atas segala nikmat yang Engkau pinjamkan pada hambaMU ini.bagaimana bisa diriku menyatakan betapa ku bersyukur di atas apa yang telah ku lalui sepanjang keberadaanku di atas muka bumi ini.subhanAllah.


bicara manusia,gerak rasa manusia ,manusia yang lemah,manusia yang hina..




Alhamdulillah Allah masih mengizinkan buat kita merenung diri dan bertafakur dengan segala nikmat yang masih diberikan kepada kita buat meniti kehidupan yang penuh dengan onak dan ranjau ini.Sedar tak sedar segalanya berlalu begitu sahaja  namun kerinduan pada tanah tandus  tak pernah luput dari atma..kadang-kadang diri meronta rindukan suasana yang penuh syahdu yang semestinya tak sama …namun ana bersyukur kerana masih di bekalkan kekuatan untuk terus berbakti buat ummat Islam sejajar dengan matlamat ana …sememangnya tugas yang terpikul di bahu ini sangat payah namun masih jua diri ini mengharapkan Allah terus mendidik dan menguatkan ana  untuk terus thabbit di jalan ini.moga misi perjuangan Rasulullah saw dapat di  teruskan dan akan ada pewaris yang akan terus berjuang di jalanNya…




Jika dirimu dilanda kesusahan Bisikanlah harapan yang menjanjikan kepadanya Maka dengan janji itu dirimu akan menjadi senang. Perisailah dirimu dengan harapan Agar tidak putus asa Hingga kecemasanmu lenyap dimakan waktu. Tutupilah kesedihan dari teman-temanmu Ada orang-orang yang dengki Dan senang dengan penderitaan orang lain. Buanglah fikiran yang buruk terhadap segala sesuatu Kerana hal ini akan membuat yang bersangkutan Mati sebelum waktunya. Kecemasan itu tidak selamanya Mengongkong seseorang Sebagaimana kegembiraan pun Tidak selamanya menghiasinya. Andaikata jiwa ini tidak pernah menyalahi aqal Nescaya terasa tidak jernih kehidupan ini Bagi orang-orang yang waspada....









sekiranya ana diam, bukan maksud ana tak suka.
sekiranya ana buat tak tahu, bukan bermaksud ana tak ambil kisah...

apa pun persepsinya..ana tetap diri ana..
Menyelusuri sirah baginda Muhammad SAW, kita melihat bagaimana Allah sentiasa menaikkan semangat nabi SAW, mentarbiyah kekasihNya dalam apa jua keadaan sekalipun. Menjanjikan pembukaan kota Kontantine di saat umat Islam bersusah payah di dalam perang Ahzab, juga memberi jaminan kepada umat Islam bahawa pertolongan Allah itu akan sentiasa dekat.
“Atau apakah kamu sangka, bahawa kamu akan masuk syurga ? Sedang belum datang kepada kamu (keadaan) seperti yang telah dilalui oleh mereka yang terdahulu daripada kamu, mereka telah ditimpa kesusahan dan kecelakaan, dan digoncang akan mereka itu, sehingga rasul dan orang yang beriman yang berserta dengannya berkata: “Bilakah akan datang pertolongan Allah? Ketahuilah bahawa sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat.”(Surah al-Baqarah: Ayat 214)
Juga perhatikan ketika mana Abu Bakr menemani sahabat serta rasulNya berhijrah, bukankah nabi mententeramkannya disaat dia sudah mula gelisah dengan berkata “Apakah pandangan kamu Wahai Abu Bakr, kita berdua dan Allah adalah yang ketiganya?”
Bahkan mendengarkan ucapan Muhammad SAW, Abu Bakr serta merta menjadi tenang bahkan bertambah semangatnya untuk menuju Madinah. Dan lihatlah bagaimana Nabi mengharungi fasa Madinah dengan jayanya sehingga nur Islam tersebar ke seluruh jazeerah arab.
Islam memberi harapan kepada umatnya..... Dalam jerih payah, pasti akan diselitkan kesenangan yang tidak disangka-sangka oleh kita. Bahkan menjadi motivasi kepada muslim secara khasnya untuk terus berusaha dan berjuang melakukan yang terbaik.
“Dan sesungguhnya kesudahan keaadaanmu adalah lebih baik bagimu daripada permulaannya.” (Surah Ad-Dhuha: 4.)
Bukankah motivasi terbaik bagi kita apabila syurga itu berada di depan mata? Berusaha sehabis baik untuk menggapai redhaNya....
Ya.Motivasi itu!!
Ana terkesima,HAA.. KENAPA? Tanya balik pada diri, sempurnakah kita ini? Kita ini macam mana? Siapa kita untuk menghukum ? Adakah kita mengetahui apa yang Allah rancangkan  ? Adakah kita tahu apa yang Allah rancang untuk DIRI ini?namun di sebaliknya..masih mencari sinar di sebaliknya...kadang-kadang sebuah persoalan perlu dijawap dengan persoalan untuk mendapatkan jawapan..jangan tanya ana apa dan mengapa..kdg kadang bukan dari kehendak hati sendiri..namun  percayalah setiap yang berlaku ada hikmah yang tersendiri...


Di antara dua sisi,dua ..manusia berbeza yang ana kenali,..namun dua sudut berbeza yang ana perolehi,mengapa begitu?kenapa sampai perlu di war-warkan segalanya.Perlukah diri ini meletakkan diri di sana sehingga ana merasa betapa tidak perlunya......Ia mengambil masa yang agak lama tetapi meruntuhkannya amat mudah....salah siapa?wahai manusia beringat la sentiasa..dunia ini kembara sementara..hanya persingahan buat kita yang dahaga kepada bekalan untuk hidup di 'sana'..Allah....
banyak hal yg pernah terjadi
semua kita lalui dgn segala kekurangan yg kita miliki
kadang benci, kesal dan kecewa
juga senang, hormat dan sayang

sungguh luar biasa apa yang telah kita lalui bersama
inikah pemberian tak ternilai dari Sang Kuasa?
yang sering kali tak pernah kita syukuri

Ya, Allah...Lindungilah mereka....
sungguh sukar untuk mengkhabarkannya,soalan yang perlu kita tanya pada diri sendiri..percayalah apabila kita jujur dan mahu mencari.kita pasti akan menemuinya..u.


Orang boleh mentafsir apa sahaja,namun yang lebih mengetahuinya hanyalah Allah.
SEJUTA HARAPAN MEMBAWA ERTI PADA DIRI.