Thursday, 20 September 2012

Mari Menjadi Wanita Solehah


Assalamualaikum wbt.... Salam didahulukan sebagai tanda madah akan bermula.....hehehe

Sementara tiada apa yang perlu dibuat, suka bagi ana untuk berkongsi sedikit tip yang ana dapat hasil bermusafir di blog-blog sahabat ana...Membaca Tajuknya aja da tertarik hati..Inikan pula kalau dibaca dan diamalkan..memang HIGH CLASS la..


Wanita solehah...Bila sebut sahaja Solehah, semua Muslimah didalam dunia ni mengimpikan title tu..Malah lelaki pun kalau nak cari pendamping hidup mesti nak yang solehah..kan..kan..kan..Bersesuian dengan Sabda Nabi yang bermaksud

Rasulullah bersabda,'Dunia ini adalah perhiasan, dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita solehah'. (HR Muslim).

Dari Aisyah ra yang menceritakan; Aku bertanya Rasulullah; "Siapakah yang paling besar haknya ke atas seorang perempuan?". Jawab Nabi; "Suaminya". Aku bertanya lagi; "Siapakah yang paling besar haknya ke atas seorang lelaki?". Jawab Nabi; "Ibunya". (HR al-Hakim)

SSee..hebatkan jadi wanita..Tambah2 lagi jadi yang solehah...aduh...terpesona ana seketika..Jom sahabat-semua kita sama2 jadi SOLEHAH..Tapi harus di ingatkan jua dalam apa pun yang kita mahu lakukan, please CHEK NIAT kita..kita bukan nak jadi solehah semata-mata nak dapatkan suami yang soleh yer..jika ada yang berniat sebegitu, tolong cepat2 istighfar dan perbetulkan niatmu itu...Ianya lebih kepada supaya kita ini terpelihara dan berasa dekat dengan Pencipta Kita..


Disini ana sertakan tip-tip untuk menjadi Wanita Solehah..Moga-Moga ianya memberi manfaat buat semua muslimah diluar sana...InsyaAllah..



1. Mendirikan solat/sembahyang.



Semua manusia yang sudah mencapai umur baligh diwajibkan ke atasnya solat fardhu 5 waktu sehari semalam. Solat fardhu dengan rajin dan lakukannya juga solat sunat sebagai menampung kekurangan yg terdapat pada solat wajib itu tadi.


2. Menjaga solatnya.


Seseorang yang wajib solat dituntut juga khusyuk ketika menunaikan kewajipan itu.Selain khusyuk , menunaikan solat juga dituntut beristiqamah iaitu melakukan solat dengan berterusan mengerjakannya serta menjaga waktunya, ini bermaksud solat itu mesti di awal waktu dan tidak melengah-lengahkannya.




3. Bersyukur dan redha.


Manusia ini biasa mempunyai tabiat yg buruk kerana apabila ditimpakan ujian atau musibah sering mengeluh dan adakalanya seperti menyalahkan takdir. Tetapi apabila senang dan kaya sedikit mereka cepat lupa diri. Sebaiknya kita bersyukur dan redho dgn setiap pemberian Allah. Janji Allah dlm alquran, apabila kamu bersyukur aku akan tambahkan nikmat kpdmu tetapi sekiranya kamu kufur ingatlah azabku amat pedih.


4. Selalu bersedekah.


Murah hati adalah sifat yang mulia. Kehidupan akan menjadi indah dan bahagia apabila semua orang ada perasaan ingin saling bantu membantu sesama saudara seagama. Sehinggakan malaikat berdoa agar orang yg rajin memberi sedekah itu Allah swt akan gantikan dengan ganjaran yg berlipat kali ganda.


5. Menjaga maruah diri.


Untuk menjadi wanita solehah hendaklan wanita itu menjaga maruahnya dengan menutup aurat dgan betul. Memelihara diri dan kehormatannya serta menjauhi perlakuan yg boleh mendorongnya melakukan kemaksiatan dan perbuatan keji.


6. Takut murka Allah.

Wanita solehah sentiasa patuh kepada ajaran Allah dan menjauhi semua larangan Nya. Walaupun Allah tidak dapat dilihat tetapi sentiasa merasakan Allah itu Maha Melihat semua perbuatan Hambanya. Malu melakukan kejahatan dan kemaksiatan kerana takut akan azab dan pembalasan dari Allah swt.


7.Menjaga amanah.


Sebagai wanita perlulah menjaga amanah yang telah dipikulkan ke atasnya seperti amanah menjadi seorang isteri, seorang ibu, seorang pekerja dan seorang tetangga. Amanah kepada Allah, seprtia didalam surah Fatihah ” kepada Engkau kami menyembah dan kepada Engkau kami memohon pertolongan.


8. Pandai mengaji Al-Quran.


Wanita solehah selain solat, menjaga solatnya dgn istiqamah, menjaga amanah dan memelihara diri ,mestilah juga tahu mengaji Quran dan suka/sering menjadikan Quran itu sebagai sahabatnya. Kerana rumah yg tiadak diperdengarkan alunan bacaan Quran ibarat seperti sebuah kubur.
Rasulullah bersabda,'Dunia ini adalah perhiasan, dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita solehah'. (HR Muslim).

Dari Aisyah ra yang menceritakan; Aku bertanya Rasulullah; "Siapakah yang paling besar haknya ke atas seorang perempuan?". Jawab Nabi; "Suaminya". Aku bertanya lagi; "Siapakah yang paling besar haknya ke atas seorang lelaki?". Jawab Nabi; "Ibunya". (HR al-Hakim)

Tuesday, 18 September 2012

Bila sudah didepan mata



Alhamdulillah...Alhamdulillah...Alhamdulillah...Masih diberi kesempatan oleh Kekasih Hatiku, Allah SWT untuk membersih " Rumah ku" yang bersawang ni..hihihi...Lama rasanya tidak singgah ke " Rumah" ni..Rindu rasa hati ni nak mencoret sepatah dua kata buat tatapan hati yang lara..moga2 dapat menjadi penghibur buat hati ini dikala kekuatan meminta..

Tajuk perkongsian resepi pada kali ni ( macam nak masak la plak rasanya..huhuhu) adalah berkenaan dengan NIQAB/ PURDAH...Alhamdulillah..sudah hampir 7 bulan ana berniqab...Syukur sangat..Walaupun banyak halangan/ cabarannya, Bak kata peribahasa " Alah bisa Tegal biasa" ( Entah betul entah tidak  peribahasa ana guna ni..hihihi)..Disini ana nk kongsikan beberapa situasi bilamana si Niqabis ni mula  berlegar - legar (cam burung la plak) dalam kalangan masyarakat...ok

(SITUASI PERTAMA)

Si isteri : "Eh,eh sejak bila dia pakai purdah??"

Si suami : "Dia eksyen je tu..sekarang kan ramai yang macam ala-alaarab!."

Si kakak : "Ehh,,takla, dia dah lama pakai purdah..bagus ape pakai benda tu??...."

Si isteri : "Akak tolonglah nasihatkan anak buah akak tu. Bukan ape, kita semua kenal dia tu macam mana dulu, tiba-tiba nak pakai macam ni.Drastic sangat. Bukannya apa, buat orang mengata aje. Akak mak sedara dia. Saya ni cuma menantu aje dalam keluarga besar akak kan..."

Si suami : ".........."

******************************************************************************************************

(SITUASI KEDUA)

Kawan A : "Alah dia tu...dulu dialah yang paling nakal giler.. Kawan dengan ramai lelaki. Pakai purdah??? Sampai bila, aku nak tengok!!"

Kawan B : "Ermmhh...pakaian je dah tukar. Jangan-jangan perangai sama je macam dulu. Ada hati nak nasihat kitorang. Dia pandai-pandai cakap kita ni buat itu tak boleh, ini tak boleh. Cermin diri dulu lahhh...Siapa kau nak nasihat org. Diri kau pun tak betul. Mak bapak aku pun tak bising wei!"

Kawan C : "Alahh, lantak dia lah."

Kawan B : "Masalahnya, sakit hati aku baca status kat facebook dia. Tunjuk kat orang macam alim sangat. Padahal org tak kenal dia tu siapa dulu!"

Kawan A : Betul tu. Aku sokong!! Dia ajak kita pakai tudung. Hak eleh, orang pakai tudung tu lagi banyak buat dosa lah!! Aku ni walaupun tak pakai tudung, tapi aku tau jaga maruah diri aku laa..Kau tengok berapa banyak kes buang bayi, kes khalwat..pakai tudung!!! Kaki skodeng dalam youtube tu sume pakai tudung. Jaga kain tudung sendiri sudahla..."

Kawan C : "Ermm...entahla.."


*********************************************************************************************************
(SITUASI KETIGA)

Si ibu : Kenapa nak pakai tudung labuh dengan purdah pulak? Dah-dahlah dik..pakai tudung aje dahla...beli aje tudung jenis RM10 tu yg ada awning tu. Beli yang besar sikit. Tak payahlah pakai purdah. Macam ape dah mak tengok. Nanti apa pulak orang sekeliling kita cakap.

Si ayah : Biarlah nak pakai apa. Jangan tak pakai apa-apa dahla.

Si ibu : Ayah ni, sekarang ni bukan boleh percaya. Kot-kot sesat ke ape. Mana kita tau..

Si ayah : Kau (anak) nak pakai purdah ni, bukannya kau tu sekolah agama. Buat kena gelak kat orang ajelah. 

Si ibu : Nantilah...nanti takde lelaki nak kat adik. Muka pun tak nampak. Orang zaman sekarang nak tengok muka bagai..Kalau tak nampak muka macam mana nak bercinta??

**********************************************
Dari 3 situasi ini, ada satu soalan utama sebelum soalan-soalan lain ana mahu tujukan pada pembaca atau yg pernah melontarkan kata-kata ini pada si penerima..

SOALAN : ADAKAH KESEDARAN MENUTUP AURAT HANYA PADA USIA TUA ATAU MASA AJAL TIBA, DAN SALAHKAH MENUTUP AURAT DENGAN LEBIH SEMPURNA?????

  • Adakah kita suka lihat aurat anak2 kita terbuka tak bertegur sampai dah tua?
  • Adakah kita ni tak sedar2 akan petunjuk yg Allah bg melalui dari sahabat kita?
  • Adakah kita punya kisah silam yg 'dulu2' benar2 bagus dari yg di kutuk??
  • Adakah kita ini tak sedar tanggungjawab menutup aurat itu hukumnya WAJIB?
  • Adakah bila ada org yg cantik penampilannya, menggugat jwatan ustz/ustzah kita?
  • Adakah yg pakai purdah ini semuanya sesat dan jahil agama?
  • Adakah yg pakai purdah ini semua kolot dan 'kekampongan'?
  • Adakah kita ini dah cukup sempurna sifat,akal dan amal ibadat sampaikan org nak berubah menutup dan memberatkan aurat pun kita LARANG,kita HALANG.??
  • Kenapa kita tak tanya diri sendiri, AKU INI SUDAH SEMPURNAKAH?

JAWAPANNYA : -

Pelajarilah bagaimana nak memperbaiki keaiban diri sendiri, daripada kita sibuk nak membuka aib orang lain. Bersyukurlah apabila mata kita, suami kita, anak lelaki kita, sahabat lelaki kita, dan kaum muslimin muslimat sekalian sudah dijaga dari melihat aurat!! Seharusnya kita ini menyebarkan kepentingan menutup aurat. Bahkan ana selalu berpesan pada anak2 buah ana yg ppuan (walaupun diorang masih kecil). "Jika kita ini tidak menutup aurat, tidak ada bezanya diri kita ini seperti pondan." Bantulah diri mereka yg tergapai-gapai mencari cahaya. Bantulah mereka dalam melaksanakan hukum perintah Allah SWT. Secara tak langsung, ambil lah akan iktibar dari mereka-mereka ini. Betapa Allah sayangkan kita, maka Allah bukakan pintu hati mereka kembali kejalanNya. Inikah ajaran Rasulullah SAW yang kita pelajari? Bahkan Rasulullah SAW sendiri mengajak kita menyayangi sesama umat Islam. Mengajak kita melakukan perkara kebaikan. Amar Makruf Nahi Mungkar. Tapi kalau begini sikap kita, orang yang mahu mendekatkan diri kepada Allah, mahu menutup dan memberatkan aurat kita perlekehkan, kita jatuhkan semangat mereka, kita pulaukan mereka, berkata dgn ugutan dsbnya..Macam mana kita nk berdakwah dan menarik orang bukan Islam kepada Islam?? Kerana sikap ego kita inilah, Islam cacat dipandangan mata mereka...Anjaklah paradigma anda sekalian.....

Wallahua'lam.







Sunday, 15 July 2012

Menyambut kekasihku, RAMADHAN

Bismillahirahmannirahim..

Salam didahulukan sebagai pembuka kalam....semoga kalian semua dalam rahmat Tuhan...



Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa” (QS.Al-Baqarah:183)

Tanpa terasa, waktu demi waktu, detik demi detik, saat demi saat, tahun demi tahun berlalu dengan cepat dan pantasnya, dan tinggal hanya 5 hari lagi bulan suci Ramadhan akan tiba kembali lagi. Kehadirannya memberi harapan dan semangat kepada setiap Muslim, kerana ia akan membawa kenikmatan jiwa dan rohani dalam kehidupan insani...

Dalam menyambut kedatangan bulan Ramadhan ini, orang-orang beriman menyambutnya dengan rasa gembira kerana kekasihnya Ramadhan akan datang, sehingga perintah shaum (puasa) yang diwajibkan Allah pada bulan itu dapat dilakukannya dengan baik.

 Nabi Muhammad Saw bersabda; “Siapa yang bergembira menyambut kedatangan bulan suci Ramadhan, Allah mengharamkan tubuhnya disentuh oleh api neraka” (Al-Hadis).

Tetapi ada juga orang yang menyambut bulan suci Ramadhan dengan perasaan tidak senang, sebab kedatangannya dianggap akan merugikan dirinya. Juga mengekang kebiasaannya yang dilakukannya di luar bulan Ramadhan, seperti makan dan minum di siang hari, merokok, dan sebagainya.

Ramadhan akan kembali menyapa kita, suatu bulan yang penuh dengan keberkatan. Kehadirannya membawa keberkatan yang melimpah ruah, kerana sebulan dalam bulan Ramadhan itu dibuka lebar-lebarnya semua pintu syurga dan dikunci semua pintu neraka,

Sesungguhnya telah datang bulan yang penuh keberkatan, dimana telah difardhukan atas kamu berpuasa. Dibukakan pada bulan itu semua pintu syurga dan dikuncikan padanya semua pintu neraka dan dibelenggu pada bulan itu segala syaitan. Dalam bulan itu, ada satu malam yang lebih baik dari seribu bulan. (HR. Ahmad, Nasai dan Baihaqi dari Abu Hurairah)

Puasa Ramadhan menjanjikan perubahan bagi mereka yang mengisi masa dengan kebaikan dan ibadah. Kesemua amalan dibuat dengan penuh ilmu dan faham. Membaca al-Qur’an ialah membaca perintah dan hukum Allah. Tarawih ialah merehatkan hati dengan mendengar bacaan qari mengimami solat tarawih itu. Bertaubat ialah menyesali dosa dan ingin berubah menjadi taat. Beribadah pada Lailatul Qadar membawa keampunan dan kebajikan yang kekal seumpama seribu bulan. Beriktikaf ialah mengasingkan diri di dalam masjid dengan mengimbau kesalahan Iampau untuk membaiki diri dan umat. Zakat fitrah ialah tanda kesyukuran atas nikmat Allah yang melimpah, hingga ingin dikongsi kepada orang yang memerlukan.
Pada akhir Ramadhan, orang yang berpuasa mengikut adabnya akan menjadi orang baru kerana berjaya membuang segala kelemahan diri. Ramadhan di akhiri dengan kesedihan kerana berpisah dengan limpahan rahmat dan keampunan Allah. Alangkah gembiranya jika Ramadhan itu sepanjang tahun. 
Dari Abi Mas’ud Al-Ghifari r.a, katanya,’Rasulullah SAW bersabda;’Jikalau para hamba itu mengetahui apa dia Ramadhan,nescaya umatku berangan agar setahun itu kesemuanya Ramadhan.’ (Riwayat Ibnu Khuzaimah).


Saturday, 14 July 2012

INILAH ERTI BAHAGIA

Bismillahhirahmanirahim...



Bahagia....semua orng menginginkannya kan..tidak kiralah sapa kita..asal nama makhluk ciptaan Allah..pasti kebahgiaan itu menjadi "kepingin" buat semua...Tapi adakah kita mengetahui apa itu bahagia yang sebenar2nya...???

Sahabat semua..,

Secara mudah kebahagiaan itu ialah memiliki hati yang tenang dalam menghadapi apa jua ujian dalam kehidupan. Inilah erti bahagia yang sebenar selaras petunjuk Allah di dalam Al Quran. Firman Allah:

“Ketahuilah dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang.” Al Ra’du 28.



Rasulullah S.A.W. juga telah bersabda:

” Bahawasanya di dalam tubuh badan manusia ada seketul daging. Apabila ia baik, baik pulalah seluruh badan, tetapi apabila ia rosak maka rosak pulalah seluruh badan. Ingatlah ia adalah hati. ” (riwayat Bukhari Muslim)



Rasulullah S.A.W bersabda lagi:

Bukanlah kekayaan itu dengan banyaknya harta benda tetapi kekayaan itu sebenarnya ialah kaya hati “ Kaya hati bermaksud hati yang tenang, lapang dan merasa cukup dengan apa yang dimiliki – bersyukur dengan apa yang ada, sabar dengan apa yang tiada.



Oleh itu hati perlu dibersihkan serta dipulihara dan dipelihara “kesihatannya” agar lahir sifat-sifat mahmudah seperti amanah, sabar, syukur, qanaah, reda, pemaaf dan sebagainya. Kemuncak kebahagiaan ialah apabila hati seseorang mampu mendorong pemiliknya melakukan kebaikan dan menghindari kejahatan dan larangan yang ditentukan oleh Islam dengan mudah dan secara “auto pilot”.


KAEDAH MENCARI BAHAGIA MENURUT AL QURAN DAN AS SUNAH:

1. Beriman dan beramal salih.

“Siapa yang beramal salih baik laki-laki ataupun perempuan dalam keadaan ia beriman, maka Kami akan memberikan kepadanya kehidupan yang baik dan Kami akan membalas mereka dengan pahala yang lebih baik daripada apa yang mereka amalkan.” (An-Nahl: 97)

Ibnu ‘Abbas RA meriwayatkan bahawa sekelompok ulama mentafsirkan bahawa kehidupan yang baik (dalam ayat ini) ialah rezeki yang halal dan baik (halalan tayyiban). Sayidina Ali pula mentafsirkannya dengan sifat qana’ah (merasa cukup). Ali bin Abi Thalhah dari Ibnu ‘Abbas, meriwayatkan bahawa kehidupan yang baik itu adalah kebahagiaan.



2. Banyak mengingat Allah .

Dengan berzikir kita akan mendapat kelapangan dan ketenangan sekali gus bebas daripada rasa gelisah dan gundah gulana. Firman Allah:

“Ketahuilah dengan mengingat (berzikir) kepada Allah akan tenang hati itu.” (Ar-Ra’d: 28)



3. Bersandar kepada Allah.

Dengan cara ini seorang hamba akan memiliki kekuatan jiwa dan tidak mudah putus asa dan kecewa. Allah berfirman:

“Siapa yang bertawakal kepada Allah maka Allah akan mencukupinya.” (Ath-Thalaq: 3)


4. Sentiasa mencari peluang berbuat baik.

Berbuat baik kepada makhluk dalam bentuk ucapan mahupun perbuatan dengan ikhlas dan mengharapkan pahala daripada Allah akan memberi ketenangan hati.
Firman-Nya:

“Tidak ada kebaikan dalam kebanyakan bisikan-bisikan mereka kecuali bisikan-bisikan dari orang yang menyuruh ( manusia) untuk bersedekah atau berbuat kebaikan dan ketaatan atau memperbaiki hubungan di antara manusia. Barang siapa melakukan hal itu karena mengharapkan keredaan Allah, nescaya kelak Kami akan berikan padanya pahala yang besar.” (An-Nisa: 114)


5. Tidak panjang angan-angan tentang masa depan dan tidak meratapi masa silam.

Fikir tetapi jangan khuatir. Jangan banyak berangan-angan terhadap masa depan yang belum pasti. Ini akan menimbulkan rasa gelisah oleh kesukaran yang belum tentu datang. Juga tidak terus meratapi kegagalan dan kepahitan masa lalu karena apa yang telah berlalu tidak mungkin dapat dikembalikan semula. Rasulullah SAW bersabda: “Bersemangatlah untuk memperoleh apa yang bermanfaat bagi mu dan minta tolonglah kepada Allah dan janganlah lemah. Bila menimpa mu sesuatu (dari perkara yang tidak disukai) janganlah engkau berkata: “Seandainya aku melakukan ini nescaya akan begini dan begitu,” akan tetapi katakanlah: “Allah telah menetapkan dan apa yang Dia inginkan Dia akan lakukan,” karena sesungguhnya kalimat ‘seandainya’ itu membuka amalan syaitan.” (HR. Muslim)


6. Melihat “kelebihan” bukan kekurangan diri.

Lihatlah orang yang di bawah dari segi kehidupan dunia, misalnya dalam kurniaan rezeki karena dengan begitu kita tidak akan meremehkan nikmat Allah yang diberikan Allah kepada kita. Rasulullah SAW bersabda:

“Lihatlah orang yang di bawah kamu dan jangan melihat orang yang di atas kamu karena dengan (melihat ke bawah) lebih pantas untuk kamu tidak meremehkan nikmat Allah yangt2.gstaticdilimpahkan-Nya kepada kamu.” (HR. 
Al-Bukhari dan Muslim).


7. Jangan mengharapkan ucapan terima kasih manusia.

Ketika melakukan sesuatu kebaikan, jangan mengharapkan ucapan terima kasih ataupun balasan manusia. Berharaplah hanya kepada Allah. Kata bijak pandai, jangan mengharapkan ucapan terima kasih kerana umumnya manusia tidak pandai berterima kasih. Malah ada di antara hukama berkata, “sekiranya kita mengharapkan ucapan terima kasih daripada manusia nescaya kita akan menjadi orang yang sakit jiwa!”. Firman Allah:

“Kami memberi makan kepada kalian hanyalah karena mengharap wajah Allah, kami tidak menginginkan dari kalian balasan dan tidak pula ucapan terima kasih.” (Al Insan: 9)

Tuesday, 3 July 2012

Saidina Ali Dan 10 Buah Delima


بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
Dikisahkan oleh Ka’ab bin Akhbar.

Ketika Siti Fatimah Az-Zahra, Puteri Rasulullah SAW, sekaligus isteri kepada Sayidina Ali bin Abi Thalib sakit, ia ditanya oleh Sayidina Ali: 
Wahai Fatimah, adakah engkau menginginkan sesuatu?”
“Wahai Suamiku, aku ingin buah delima”, Jawabnya.

Sayidina Ali termenung, sebab ia merasa tidak memiliki wang sedikitpun. Namun, ia segera berangkat dan berusaha untuk mencari wang satu dirham. Maka akhirnya Sayidina Ali mendapatkan wang itu dan kemudian ia pergi ke pasar untuk membeli buah delima dan segera kembali pulang.
Namun di tengah perjalanan menuju rumahnya, tiba-tiba ia melihat seseorang yang tengah terbaring sakit di tepi jalan, maka Sayidina Ali pun berhenti dan menghampirinya.

“Wahai orang tua, apa yang diingini oleh hatimu?”, tanya Sayidina Ali.
“Wahai Ali, sudah lima hari aku terbaring sakit di tempat ini, banyak orang berlalu, namun tak ada seorang pun dari mereka yang mahu peduli kepadaku. Aku ingin sekali makan buah delima.” Jawab orang tua tersebut.

Mendengar jawabannya, Sayidina Ali terdiam, sambil berkata dalam hati,


“Buah delima yang hanya satu buah ini, sengaja telah aku beli untuk isteriku. Kalau aku berikan kepada orang ini, pasti Fatimah akan sedih. Namun jika tidak aku berikan ertinya aku tidak menepati 

firman Allah: “Terhadap si pengemis, engkau janganlah menghardiknya.” (QS. Al-Dhuha : 10).

Juga sabda Nabi SAW, ” Janganlah sekali-kali engkau menolak pengemis, sekalipun ia di atas kenderaan”.


Maka kemudian Sayidina Ali membelah buah delima itu menjadi dua bahagian, separuh untuk orang tua itu dan separuh lagi untuk Siti Fatimah.
 

Sesampai di rumah ia menceritakan peristiwa itu kepada Isterinya, dan Siti Fatimah berkata kepadanya, “Wahai suamiku, kenapa engkau bersedih, demi Allah yang maha Perkasa dan Maha Agung, ketika engkau memberikan buah delima kepada orang tua itu, maka puaslah hatiku dan lenyaplah keinginanku pada buah delima itu.”

Mendengar kenyataan Isterinya itu Sayidina Ali merasa sangat gembira. Tidak lama kemudian datanglah seorang tamu yang mengetuk pintu, lalu Sayidina Ali berkata, “Siapakah tuan?”

“Aku Salman Al Farisi,” Jawab orang yang mengetuk pintu itu.


Setelah pintu dibuka, Sayidina Ali melihat Salman membawa sebuah wadah tertutup, dan diletakkkan di depan Sayidina Ali. 


Lalu Sayidina Ali bertanya,“Dari manakah wadah ini wahai Salman?”.

“Aku menghantarkannya untukmu dari Allah SWT melalui perantaraan Rasulullah SAW.” Jawabnya.
Setelah penutup wadah tersebut dibuka, terlihat di dalamnya ada sembilan buah delima. 


Sayidina Ali terus berkata, “Wahai Salman, jika ini memang untukku, pasti jumlahnya sepuluh”.

Lalu ia membacakan firman Allah SWT, “Barangsiapa membuat satu amal kebaikan, maka pasti baginya sepuluh kali ganda amalnya ( balasannya )”. ( Al-An’am : 160 )
Salman pun tertawa mendengarnya, sambil mengembalikan sebiji delima yang ada ditangannya, seraya berkata, “Wahai Ali, demi Allah, aku hanya sekadar menguji sejauh mana KEYAKINANMU terhadap firman Allah yang engkau bacakan sebentar tadi.”

Thursday, 17 May 2012

Ana Dan Purdah



Bismillahirahmanirahim..
Syukur alhamdulillah kerana masih diberi nikmat hidup dan sihat...insyaAllah..akan ku gunakan nikmat ini dengan sebaik2nya...

Purdah.....
Bila berbicara mengenainya...Ramai yang menyukainya..xlupa juga ramai yang menghentamnya...
xkisah la apa yang orng nk cakap; pandanagn masing-masing.. tapi bagi ana, ana suka melihat pemakaian purdah ni dari aspek yang positif..

Kenapa enti Berpurdah?????

Antara soalan yng diajukan pada ana....
Bagi ana, kenapa tujuan ana berpurdah adalah:
  
           Ia tidak lain semata-mata kerana mahu mendekatkan diri kepada Allah..

Sebagai seorng gadis atau anak dara , setiap kali mahu keluar rumah, ana berfikir untuk menjaga ‘privasi’ agar tidak dikenali umum.  Satu-satunya alternatif yang ada ialah memakai purdah. Tidak dikenali umum itu bermaksud tidak mendedahkan diri kepada pandangan umum lelaki ajnabi.  Bagi ana menjadi satu kebanggaan bila dapat meminimumkan pandangan lelaki ajnabi pada diri ana.  Meskipun ana ini biasa-biasa sahaja.  Wanita itu sendiri sebenarnya aurat secara keseluruhannya.

ana  masih mahu memelihara rasa malu ana.  Pun begitu, memahami prinsip asas aurat wanita seluruh tubuh kecuali muka dan tapak tangan.  Sesuai dengan prinsip purdah itu sendiri yang hukum asalnya menurut majoriti fuqaha’ bukan wajib. Ada sesetengah fuqaha’ mengatakan ia wajib. Maka ana akan membuka purdah dalam situasi yang harus ana berbuat demikian..

Hari pertama memakai purdah..masyaAllah ..terasa tenang sekali..
Air mata menitis bagaikan air hujan..laju..xdapat nak gambarkan bagaimana perasaan ni..indah sungguh..

Saya memakai purdah bukan kerana saya cantik atau merasa diri cantik.  Jauh sekali.  Saya hanya gadis Melayu biasa-biasa.  Saya memakainya kerana mahu menyolek hati agar lebih cantik.

Namun…ahh… ramai lelaki atau perempuan sendiri menganggap wanita berpurdah ini kerana dia cantik atau merasa diri cantik.  Hakikatnya bukan semua begitu.  Cantik itu subjektif sifatnya.  Ia bergantung pada mata yang memandang dan citarasa seseorang yang Allah jadikan tidak sama.  Implikasi persepsi tersebut, bila mereka berpeluang melihat wajah wanita berpurdah dan didapati tidak secantik yang dibayangkan, mereka mula mengutuk atau hati mereka mula didatangi mazmumah mengeji wanita itu.  Salah mereka sendiri.  Tidak ada siapa yang suruh kita bayangkan apa-apa yang sudah disembunyikan.  Ia juga satu khayalan sia-sia yang tidak akan menambah pahala.  Sebaliknya menambah dosa mengeji kejadian Allah yang tidak dapat diubah yakni wajah.

Alllah menilai hati dan akhlak.  Jika kita menilai bukan menurut neraca Allah, kita sengaja mengundang murkaNya.  Na’uzubillah.  Bagi wanita yang tidak cantik, usahlah bersedih.  Allah buka peluang untuk kita memburu syurgaNya dengan agama yang mampu diusahakan, bukan dengan rupa paras yang sudah ditetapkan oleh Allah.  Pedulikan nilaian mereka yang negatif kerana syurga itu bukan milik mereka.
Mereka juga tidak mampu memberi bahagia atau derita walau sebesar zarah tanpa izin Allah swt.  Marilah kita make-up wajah kita di akhirat dengan mengamalkan agama sepenuhnya di dunia ini, dengan izin Allah jua.   Kelak kita akan lihat, siapakah yang cantik dan siapakah yang buruk di akhirat sana.  Ya Allah, tetapkanlah hati-hati kami di atas agamaMu.

Secara peribadi, saya memakai purdah kerana merasa tenang dan selesa dengannya.    Oh ya… sudah tentu pada hari pertama memakainya, saya merasa rimas dan tidak selesa bernafas.  Alah bisa tegal biasa.  Lama-lama saya boleh menyesuaikan diri dengannya.  Alhamdulillah.  Bagi muslimah yang baru belajar memakainya, pilih jenis kain yang tidak panas dan tenunannya tidak rapat/padat untuk dijadikan purdah...


Sekian dulu..peace with islam...







Saturday, 21 April 2012

Puisi Cinta


tiada ku pinta hadirnya cinta,
tidak kumahu merasa derita,
kerana cinta amat terseksa,
walau kutahu ianya fitrah manusia.

tak kuduga begini jadinya,
hadirnya ia dalam bahagia,
tetapi disaluti bahana merana,
hingga kurasa hidup tiada ertinya.

mengapa ia datang menjelma,
bukan diriku tak mahu menerima,
tetapi dihati sedikit sengsara,
kerana datangnya dalam dilema.

kini kupasrah pada sang Pencipta,
hanya Dia penentu segalanya,
doa dan harapan daku dambakan,
maga kebahagiaan datang bertandang.

Bumi Tarbiyah, Negara Halaqah, Mukim Usrah



"Bosan lah ukhti asyik kena pergi usrah je.."

"Kenapa pulak nak bosan? Kan dapat tambah ilmu. Dah dapat ilmu boleh sampaikan ilmu tu pada orang lain pulak."

"Ana bukannya syadid sangat nak tegur orang. Ana ni biasa-biasa je. Belum layak kot nak tegur orang."

"Layak atau tak, itu bukan kerja kita. Itu kerja penilaian TUHAN. Hmm, itulah salahnya pemahaman kita. Nak tunggu jadi "alim" dulu baru boleh tegur orang."

"Ana bukan alim macam ukhti."

"Mana ukhti tahu ana ni alim? Ukhti boleh nilai manusia? Ukhti tahu ke apa yang ada dalam hati ana? Mungkin saja ana berniat tak baik pada ukhti atau pada sesiapa. Takde siapa tahu kan?"

"Berjubah sentiasa, bertudung labuh, selalu pergi usrah, selalu aktif dengan kerja-kerja dakwah, takkan lah boleh buat macam tu pulak kan?"

"Ketinggian iman kita bukan dinilai pada labuhnya tudung kita, berapa banyak kerja dakwah yang kita sertai. Kalau ALLAH nak izinkan manusia tu "hati kontang", tetap jugak dia bisa buat hal-hal yang melanggari syariat. Waima seorang yang berjubah, berserban sekalipun. Kalau hati dah kalah pada nafsu, tak kemana jugak."

"Tapi ana tetap rasa tak layak nak tegur orang lagi. Nak berdakwah? Jauh sekali lah. Perlu banyak lagi yang harus diperbaiki."

"Bukankah Rasulullah ada bersabda, "Sampaikan pesanku biarpun satu ayat."? Imam As-Syafie ada berkata, "Andaikan kekurangan diri dijadikan alasan untuk tidak berdakwah, nescaya tiadanya dakwah yang akan berjalan dimuka bumi ini". Nah, apa lagi yang ukhti nak bimbangkan? Biarpun ilmu di dada kita tak setinggi ilmu orang lain, namun gunakanlah. Yang sedikit itu lah akan menambahkan "saham" kita. Dunia tak perlukan orang yang alim, warak, ilmu tinggi tentang agama sahaja, bahkan dunia memerlukan kita semua, umat Islam. Siapa lagi nak selamatkan "iman" saudara-saudara kita kalau bukan kita sendiri?"

"Entahlah ukhti. Ana tak sehebat ukhti. Mungkin hidayahNYA belum sampai lagi pada ana untuk tahap nak berdakwah pada orang. Tarbiyah pada diri pun masih compang camping."

"Ana nak tanya ukhti, logik kah kita menunggu hidayah tanpa perlu mencarinya? Bak perut yang sedang kelaparan, logik kah ia kenyang tanpa dikenyangkan? Ada kalanya kita beruntung ada orang yang menghantarkan makanan, tetapi logiknya kita mesti mencari makanan itu sendiri. Begitu juga dengan hidayah. Tarbiyah itu perlu juga dikejar, bukan menunggunya datang menghadap kita."

"Susah ukhti nak istiqomahkan hati agar tetap di jalan dakwah ini."

"Susah bagi yang setkan di mindanya susah. Mudah bagi yang anggap ianya mudah. Semuanya datang dari hati ukhti. Kita perlu ikhlas. Tajdidkan niat kita selalu, kompaskan ia ke arah kiblat yang betul, banyakkanlah menangis daripada gelak ketawa. Semoga ALLAH meredhai dan melindungi hijrah kita ini."

"Ana tak pasti ana sendiri mampu ataupun tak. Rasa bagaikan tiada kekuatan."

"Ukhti, bukanlah berjuang namanya andai tidak diuji dengan kesabaran dan keikhlasan. Kekuatan jangan ditunggu tapi harus dicari. Ianya takkan bergolek datang sendiri. Jalan ini jalan yang panjang, yakinlah dengan janji ALLAH. Ikhlaskanlah niat, kita berdakwah untuk mengharapkan cinta dan redha ALLAH, bukan sekadar obsesi terhadap syurga sahaja. Kerana manusia yang berdakwah tanpa keikhlasan dan hanya mahukan kesenangan pasti mudah penat lantas gugur dari jalan ini."

"InsyaALLAH, terima kasih ukhti."

***

Bismillahirrahmannirrahim..

Alhamdulillah, hari yang indah. Tenang, aman, damai, harmoni. Langit ALLAH membiru seperti sediakala. Sesekali bunyi burung liar berterbangan di udara. Matahari tegar memancarkan cahayanya. Angin mengintai juga menghembuskan bayunya.

Terfikir, adakalanya mudah benar kita untuk jatuh hati pada seseorang, kerana rupanya, kerana bakatnya, kerana kebijaksanaannya. Mudahnya kita menyerahkan hati kita pada seseorang, kerana mahu hidup bersamanya. Tapi berapa ramai antara kita yang sudah jatuh hati pada jalan dakwah wa tarbiah ini? Berapa ramai antara kita yang sudah menyerahkan hati sepenuhnya di jalan ini, jalan yang akan membawa kita kepada TUHAN yang kita kata kita cinta? Apa benarkah cinta kita? Itu persoalan sebenarnya. Mengetuk diri, mengemas hati, muhasabah sanubari.

Semoga ALLAH kuatkan hati kita semua untuk teruskan perjuangan dakwah dan tarbiah. Allahumma amin. Sangat sedih mendengar cerita akhawat di France yang terpaksa dihalang mengamalkan Islam sebenar hingga terpaksa menanggalkan hijab adakalanya. Dan kita di sini, di bumi Malaysia, yang mengaku dirinya Islam, sewenang-wenangnya dan makin galak membuka hijab. Allahu ALLAH. Perkukuhkan iman kami Ya ALLAH. Tanpa iman, Islam tidak akan bangkit! Ayuh bangkitlah sahabatku. Usah selesa ditakuk lama. Kita perlukan para dai'e untuk mengembalikan kegemilangan islam! Bangkitlah! Wallahu'alam.


"Murobbi terbaik adalah dia yang berjaya mendidik hatinya."

"Wahai yang bergelar dai'e, jangan terlalu sibuk mengira kenikmatan orang lain sehingga kau terlupa bersyukur berapa banyak nikmat yang telah kau dapat dari ALLAH selama ini."

Monday, 6 February 2012

~ Betapa Mahalnya Dirimu Wahai Wanita..~





●•٠·˙Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Segala puji tertentu bagi Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam.
Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Yang Menguasai pemerintahan hari Pembalasan (hari Akhirat).
Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah, dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan.●•٠·˙


..Sama-sama kita renungi kata-kata ini..."Percayalah kehidupan di dunia ibarat sejengkal....dari sejengkal jualah yang mewarnai 1001 warna kehidupan di sana kelak..

"Perhiasan dunia yang paling indah adalah wanita yang solehah"

Wahai muslimat, renungkanlah bicara ini:


"Pernahkah anda menghadiahkan seseorang dengan sesuatu?,

pernahkah kita memerhatikan apa yang kita lakukan pada hadiah itu, sebelum kita memberikannya pada seseorang?

Pasti hadiah yang kita ingin beri itu kita balutinya dengan kertas yang indah, kita balutinya hinga tiada sedikit pun ruang untuk melihat hadiah tersebut. Itulah indahnya sesebuah hadiah, kerana kita hanya mengetahui setelah membukanya, dan hanya orang yang kita berikan hadiah tersebut sahaja yang mampu melihat dan memegang hadiah itu.

Wahai muslimat, 

pastinya dirimu lebih berharga dan terlebih istimewa daripada hadiah-hadiah itu. Namun, mengapa tidak pula dirimu baluti tubuh mu dengan balutan yang indah? Dengan balutan yang diukir oleh Islam? 

Pastinya dirimu terlebih indah daripada sebuah hadiah. Mengapa dirimu masih membiarkan adanya ruang pada tubuhmu yang bisa orang lain tatapinya? Sedangkan hadiah yang engkau baluti, tidak pula engkau biarkan ruang untuk orang lain melihatnya…

Sedangkan dirimu lebih berharga daripada hadiah-hadiah itu. ♥♥♥Ingatlah wahai wanita-wanita pilihan Allah, beza luaran antara seorang wanita Islam dengan wanita yang bukan Islam adalah pada cara dia membaluti tubuhya. Itulah juga bezanya antara sebuah hadiah dan sebuah sampah. Bezanya adalah pada balutannya." ♥♥♥

Astaqfirullah hal Adzhim,,jom kita sama2 istiqfar sahabat2..mengapa istigfar itu penting,,buat insan yg bernama MUSLIM? Hal ini disebabkan dengan istiqfar sahabat2,, kita akan memperoleh pengampunan dari Allah s.w.t
Dalam surah an-nisa, ayat 110
"Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan dan menganiaya dirinya, kemudian ia mohon ampun kepada Allah, nescaya ia mendapati Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."…

Ibnu Umar menceritakan, kami pernah bersama-sama dengan Rasulullah dan kami mendengar Rasulullah mengulang-ulang membaca sebanyak 100 kali doa yang berbunyi: "Ya Allah ampunilah aku dan terimalah taubat ku, sesungguhnya Engkau Maha Penerima Taubat lagi Maha Pengasih." (Hadis Riwayat Abu Dawud, Turmidzi dan Ibnu Majah, dishohehkan oleh Imam Turmidzi)

Kita memandang istighfar sebagai suatu amalan yang perlu dilakukan selepas melakukan dosa, sepertinya selepas sedar dari mengumpat.,,atau setelah melakukan derhaka kepada AL-KHALIQ..

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

Ya Allah...
Kuatkan hati dan semangatku,
Tabahkan aku menghadapi segala cubaanMu,
Jadikanlah aku insan yang disenangi olehMu,
Bukakanlah hatiku untuk menghayati agamaMu,
Bimbinglah aku menjadi insan yang tak lupa siapalah daku disisiMu...

sesungguhnya Ya Allah..
Aku lemah tanpa petunjukMu,
Aku buta tanpa bimbinganMu,
Aku cacat tanpa hidayahMu,
Aku hina tanpa RahmatMu...:(

Duhai Sahabat
"Buatlah suatu kebaikan yang akan terus hidup walaupun setelah kita mati."

Ya Allah, ampunilah aku, imanku rapuh seperti sarang labah-labah...:(

"Dan sesungguhnya rumah yang paling lemah adalah rumah labah-labah kalau mereka mengetahui..." (al 'Ankabut:41 )

Allahumma Ameen

Friday, 3 February 2012

Salam Maulidur Rasul 2012 (12 Rabiuawal 1433 H)



video

Maulidur Rasul ( kelahiran Rasul) adalah hari bersejarah keputeraan Nabi Muhammad. Hari kelahiran Nabi Muhammad S.A.W jatuh pada hari ke-12 bulan Rabiul Awal sempena kelahiran Nabi yang jatuh pada pada Isnin (Dari hadith riwayat Muslim, 8/25), 12 Rabiul Awal Tahun Gajah bersamaan dengan 23 April 571. Baginda adalah nabi terakhir yang diutus oleh Allah Subhanahu Wataala.
Setiap tahun pada hari itu, umat Islam di seluruh dunia akan mengadakan majlis memperingati keputeraan Nabi Muhammad s.a.w. Banyak kelebihan dan keistimewaan yang akan dikurniakan oleh Allah Subhanahu Wataa'la kepada mereka yang dapat mengadakan atau menghadiri majlis Maulidur Rasul.

PENGOBANAN RASULLULLAH SAW
Antara individu yang paling banyak melakukan pengorbanan ialah Rasulullah SAW. Baginda bukan sahaja melakukannya untuk anggota keluarga, tetapi juga untuk seluruh umatnya. Bayangkanlah… Baginda sanggup dihina, dicerca dan dicederakan semata-mata mahu melihat sekalian umatnya beriman kepada Allah sekali gus menjadi penghuni kepada syurga-Nya. Lihatlah… Bukankah itu pengorbanan yang cukup besar? Dan pernahkah Rasulullah meminta minta balasan atas setiap pengorbanannya?
Baginda pernah bersabda yang bermaksud: “Orang yang paling baik di kalangan kamu ialah orang yang paling baik (pergaulannya) dengan ahli keluarga dan aku adalah yang terbaik dari kalangan kamu dalam pergaulan dengan ahli keluargaku.” (Ibnu Majah dan Ibnu Hibban).
Justeru, sikap saling mengungkit pengorbanan yang dibuat dalam keluarga sama ada oleh suami, isteri mahu pun anakanak bukanlah suatu yang wajar dilakukan. Malah, Islam tidak senang dengan cara sebegitu. Ungkit-mengungkit tidak akan memberikan kita rasa tenang dan damai. etapi jika kita melihatnya sebagai satu tanggungawab dan lambang kasih sayang dalam keluarga, tidak mustahil kita boleh kembali tersenyum girang.
Cubalah kita contohi sikap terpuji Rasulullah. Pada masa yang sama kita renungkan sejenak. Kalaulah dalam keluarga sendiri kita boleh bersikap ‘cukup berkira’ melakukan pengorbanan, bagaimana pula kita dengan orang luar? Jikalau pun kita hanya melakukannya kepada keluarga, pernahkah kita terfikir orang luar boleh melakukan perkara yang sama?
Ingatlah, kehidupan ini berputar ibarat roda. Jika hari ini kita berbuat tidak baik terhadap orang, suatu hari kita juga akan menerima nasib yang sama.
Salam Maulidur Rasul kepada semua umat islam diseluruh dunia. Moga kita semua beroleh syafaat daripada Baginda SAW kelak..