Tuesday, 29 November 2011

"Darjat" impian

Oleh mereka yang mengakui dirinya sebagai muslimah mukminah…
“WANITA SOLEHAH” ….
Lalu bagaimana???

Yang hatinya dibalut rasa taQwa kepada Allah
Yang jiwanya penuh penghayatan terhadap Deenullah ‘ulya
Yang senantiasa haus dengan ibadah kepada Allah
Yang senantiasa merindui untuk menggapai redha Ilahi
Solat.. sebagai bekal baginya untuk di dunia hari muka
Bibir dan lidahnya tidak pernah letih untuk menyatakan yang benar
Apatah lagi.. dia tidak pernah gentar berperang dengan hawa nafsunya
Sentiasa mendidik dirinya untuk terus berada pada saff mujahidah fi sabilillah
Pesan dari ‘abidah dho’iefah…
Untuk sekalian muslimah yang inginkan syurga sebagai istana idamannya..
Didik hati.. pimpinlah diri untuk menjadi wanita solehah
Tutur kata yang sentiasa dijaga
Tidak angkuh dengan ilmu yang penuh di dada
Jauh sekali niat untuk bermegah dengan harta dunia yang dimilikinya
Kebajikan.. dia lakukan kerna sifat penyayang
Di sisinya, teman yang menyenangi, bukannya musuh yang menghampiri
Tiba satu saat.. dengan idzin yang Maha kuasa
Wanita solehah inilah…
Suami tercinta di hormati
Ibu, ayah di hargai..
Mendampingi suami… tarbiyatul aulad intima’ fi Islam
Hidupnya.. cukup sekadar dalam bersederhana
Kerna baginya..
Dunia hanya rumah sementara
Untuk menuju kampung akhirat yang nyata..
Wahai diri dan sekalian muslimah yang ku kasihi
Ayuh..
Bersamalah.. bersedialah…
Untuk menjadi wanita solehah..
Menjadi makmum untuk imamnya
Sepenuh hidup bernaungkan al-Quran dan Qona’ah
Sujudnya… tanda syukur pada sifat ar-Rahman dan ar-Rahiem-Nya
Lelah matanya… hanya tumpunya pada tilawatul Quran
Lesu suaranya kerna letih berdzikir
Lelap tidurnya dalam cahya keImanan..
Bangkitnya di sepertiga malam…
Untuk menemui Kekasih Kecintaan
Subuhnya dengan penuh kesediaan
Satu hakikat yang dia akui..
“menjadi wanita solehah itu adalah melebihi apa pun di dunia..”
Bertambah usia, bertambah kematangannya
Kitakah wanita solehah yang dikatakan..??
Tulus dan luhur dari hatinya yang terdalam
Penciptaannya.. adalah untuk meng’abdikan diri pada yang Maha Esa
Dunia..dijadikan ladang menanam benih-benih ketaQwaan
Untuk di raih hasilnya di akhirat sana..
Kerna.. TaQwa itulah yang membezakan antara aku, kamu, dan kita semua..
Wanita solehah pengemis cinta Rabbul ‘Izzati..
Lindungilah dan peliharalah buah kehidupan itu sebaiknya
Agar.. tumbuhnya putik tunas yang menjaga diri di alam baQo’
Tegarlah dalam meneruskan perjuangan..
Musafir menuju redha dan cinta DIA
Moga saja.. wanita solehah
Tidak terpesona dengan buaian dunia fana
Kerna.. aku yakin…harapan pada akhirnya
Adalah untuk berada di Syurga Allah nan indah..
Moga istiQomah.. untuk meraih darjat “wanita solehah” di sisi Tuhan yang Maha Esa~



Wallahu’alam…


Thursday, 24 November 2011

NOTA BUAT DIRI...

بسم الله الرحمن الرحيم......

Kehidupan & Keimanan… Rasai Kehadiran ALLAH Dalam Setiap Detik Kehidupan
Itulah nikmat.. bacalah firman Tuhanmu, mafhumnya : “Allah memberikan nikmat kepada sesiapa yang DIA kehendaki. Dan barangsiapa yang diberi nikmat sesungguhnya dia telah diberi kebaikan yang banyak. Dan tiada yang mengambil pelajaran, kecuali orang yang berakal..” [al-Baqarah : 269]
Seperti kata Imam Ghazali r.h. : “dengan gemerlap dan bersinarnya hati, maka akan lahirlah kebaikan. Dengan gelapnya hati, maka akan lahirlah kejahatan. Apabila manusia telah mengenali hatinya, maka dia akan kenal siapa dirinya, lantas dia akan kenal, siapa pula Tuhannya”.
Ujian datang, membawa pergi ketenangan hati… namun kasih Ilahi, pada diri yang sentiasa memungkiri, mengubati.. tidak pernah putus walau sedetik. Allahu Robbi, tabahkanlah hati yang sentiasa berbolak-balik ini di jalan-Mu, fi sabilillah~.
Sukarnya, hanya Engkau yang Mengetahuinya.. masih ku simpan, utuh! Semangat jihad seorang wanita yang lemah di sisi seorang insane bernama lelaki. Masih ku impikan wajah ketenangan isteri kesayangan Baginda , Khadijah yang penyayang, juga watak ummul mu’minin yang bijak, ‘Aisyah Humaira’…
Terkadang, terkoyak ketenangan yang puas di sisip rapi dek panahan ujian si lelaki, hilang sukma rindu bertemu nikmat hirasah di sepertiga malam dek panahan madzmumah yang bersarang di hati, namun resah dan tangis itu tetap tidak juga pergi. Hanya Engkau yang Tahu, betapa aku menginginkan ketenangan untuk meneruskan langkah2 perjuangan di akhir sisa hidup ini.
Dugaan yang silih berganti, menghentam kedangkalan ‘akal yang satu. Lalu apa lagi yang bisa ku lakukan selain meminta dan berharap pada-Mu ya Allah?. Yakinku senantiasa, bahawa ujian yang datang menimpa, tetap ada hikmah di sebaliknya. Dan aku….. tidak gusar, kerna aku masih ada Allah yang Maha Esa, menjadi teman setia. Sungguh, Engkau Maha Bijaksan merencanakan sebuah kehidupan, siapalah aku yang hina dina ini ya Ilahi, melainkan aku hanya mampu untuk merintih… mengadu kasih, hanya pada-Mu~
Ingatlah~ .. dalam ketenangan ada keresahan, dalam keresahan ada kekalutan, dan dalam kekalutan ada DIA, untuk kita mengadu dan mengharap..


Ya Allah..Engkau tuntunlah hatiku sentiasa