Tuesday, 11 October 2011

Bila Aku jatuh Cinta...

Bila Aku Jatuh Cinta

Allahu Rabbi,
Aku minta izin,
Bila suatu saat aku jatuh cinta,
Jangan biarkan cinta untuk-Mu berkurang,
Hingga membuat lalai akan adanya Engkau.

Allahu Rabbi,
Aku punya pinta,
Bila suatu saat aku jatuh cinta,
Penuhilah hatiku dengan bilangan cinta-Mu yang tak terbatas,
Biar rasaku pada-Mu tetap utuh.

Allahu Rabbi,
Izinkanlah bila suatu saat aku jatuh cinta,
Pilihkan untukku seseorang yang hatinya penuh dengan kasih-Mu,
Dan membuatku semakin mengagumi-Mu.
Allahu Rabbi,
Bila suatu saat aku jatuh hati,
Pertemukanlah kami,
Berilah kami kesempatan untuk lebih mendekati cinta-Mu.

Allahu Rabbi,
Pintaku terakhir,
Seandainya kujatuh hati,
Jangan pernah Kau palingkan wajah-Mu dariku,
Anugerahkanlah aku cinta-Mu,
Cinta yang tak pernah pupus oleh waktu.

Amin!!!।,

Cintakan Allah, Itu Cinta Tersuci, Cinta Teragung.,





Saban hari demi hari,

Ada tika kita senang, ada tika juga kita susah,
Kita tahu ujian itu adalah tarbiyah dariNya,
Tanda Dia cinta pada kita,
Walau sesusah dan sesulit mana,
Kita percaya,
Setelah kesulitan pasti ada kemudahan.

Benar,
Fitrah insani inginkan bahagia
Ingin dikasihi dan mengasihi
Ingin disayangi dan menyayangi
Ingin dicintai dan menyintai

Hingga kadangnya terlupa..
Betapa menyintai dan ingin dicintai manusia
Bukanlah kemuncak cinta
Malah bukanlah hakikat bahagia!

Yang sebenarnya..
Bahagia itu ma’nawi
Jua bersifat rohaniah

Lantaran kebahagiaan haqiqi seorang mu’min
Adalah dengan mencintai Tuhannya.

Kerana..
Cinta kepada Allah..
Adalah cinta yang tiada tandingan dan bandingannya
Cinta yang paling memuaskan dan menenangkan
Buahnya amat menghiburkan dan paling membahagiakan
Ya’ni bahagia yang mendasar..
Yang dasarnya lebih dalam dari segala yang dalam.

Justeru wahai insani..
Burulah bahagia, hayatilah zikrullah
Jadikanlah ia cita-cita murni nurani
Agar hatimu tenang dan tiada keluh-kesah.

Percayalah..
Andai kau temui bahagia
Pasti ‘syurga’ sebelum Syurga menjadi milikmu.

Bahagia..
Moga menjadi milikku dunia Akhirat!

hEBAT SANGAT KE CINTA TU...



Hebat sangatkah cinta?
Atau cuma hawa nafsu semata???
Jika tiada calon,
ramai yang bertanya...
"Mengapa tidak dicari???" katanya.

Hebat sangatkah cinta?
Jika cuma sesama manusia,
apatah lagi berlainan jantina.
Hingga agama diletak belakangnya...

Hebat sangatkah cinta?
Jika statusku single,
mereka hairan bertanya...
Sedangkan solat lima waktu tidak diberatnya.
Jika ramai tak buat dipandang biasa...


Hebat sangatkah cinta?
Menghayati rasa yang terkandung di jiwa.
Terlahirnya sajak dan puitisnya cinta.
Lautan api sanggup diredahnya...


Hebat sangatkah cinta?
Hingga semua nak diserahkannya.
Katanya memujuk kononnya aku yang teristimewa,
sedangkan ayat sampah tu dah beribu kali dijaja...




Hebat sangatkah cinta?
Kononnya di hati tulus setia,
membukti cinta tanpa diduga.
Akhirnya tubuh menjadi mangsa...

Hebat sangatkah cinta?
"Saya suka awak kerana agama"...
Kalau begitu mengapa mendekati zina???
Jika benar agama ukurannya...

Hebat sangatkah cinta?
Mampu membuat diri tersenyum manja,
khayalnya meneguk madu cinta.
Sedangkan yang diteguk racun berbisa...

Hebat sangatkah cinta?
Sehingga mata yang celik dikata buta,
dosa pun dia kata"tak pa",
Janji kau, aku yang punya...

Hebat sangatkah cinta?
Jawapannya ya...
Jika mencari cinta tulus hanya pada Yang Maha Esa...
Bahagianya kekal untuk selamanya...

P/s: "Ya ALLAH, peliharalah diriku dari terus lalai dalam mengingatiMu... Jangan sesekali Kau palingkan hatiku kepada yang lain..." Bukanlah niat di hati ini untuk menafikan perasaan C.I.N.T.A. itu. Namun, janganlah sampai F.I.T.R.A.H. itu bertukar menjadi F.I.T.N.A.H.

<insha-ALLAH, biiznillah>

Monday, 10 October 2011

Jangan ditangisi apa yang bukan milikmu....


Dalam perjalanan hidup ini seringkali kita merasa kecewa. Kecewa sekali. Sesuatu yang luput dari genggaman, keinginan yang tidak tercapai dan kenyataan yang tidak sesuai dengan harapan.

Dan sungguh sangat beruntung andai dalam saat-saat tergoncangnya jiwa, masih ada setitik cahaya dalam kalbu untuk merenungi kebenaran. Masih ada kekuatan untuk melangkahkan kaki menuju majlis-majlis ilmu dan majlis-majlis zikir yang akan memberikan ketenteraman jiwa.

Hidup ini ibarat belantara. Tempat kita mengejar pelbagai keinginan dan impian. Dan memang manusia diciptakan mempunyai kehendak serta mempunyai keinginan. Tetapi bukan semua yang kita inginkan dapat dicapai. Sesungguhnya tidak mudah menyedari bahawa apa yang bukan menjadi hak kita tak perlu kita tangisi. Banyak orang yang tidak sedar bahawa hidup ini tidak punya satu hukum: harus berjaya, harus bahagia atau harus-harus yang lain.

Betapa banyak orang yang berjaya tetapi lupa bahawa hakikatnya semua itu pemberian Allah sehingga membuatnya sombong dan bertindak sewenang-wenangnya. Begitu juga kegagalan sering tidak dihadapi dengan betul. Padahal dimensi tauhid dari kegagalan adalah tidak tercapainya apa yang memang bukan hak kita. Padahal hakikat kegagalan adalah tidak terengkuhnya apa yang memang bukan hak kita.

Apa yang memang menjadi milik kita di dunia, samada rezeki, jawatan atau kedudukan, pasti Allah akan berikan. Tetapi apa yang memang bukan milik kita, kita tidak akan mampu miliki; walaupun ia nyaris menghampiri kita atau meskipun kita bermati-matian berusaha mendapatkannya.

"Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Luh Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berdukacita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri.." (Surah Al-Hadid: 22-23)

Maka sudahlah, jangan kau tangisi apa yang bukan milikmu!!
~~> pesanan Buat DIRIKU dan DIRIMU<~~