Tuesday, 29 November 2011

"Darjat" impian

Oleh mereka yang mengakui dirinya sebagai muslimah mukminah…
“WANITA SOLEHAH” ….
Lalu bagaimana???

Yang hatinya dibalut rasa taQwa kepada Allah
Yang jiwanya penuh penghayatan terhadap Deenullah ‘ulya
Yang senantiasa haus dengan ibadah kepada Allah
Yang senantiasa merindui untuk menggapai redha Ilahi
Solat.. sebagai bekal baginya untuk di dunia hari muka
Bibir dan lidahnya tidak pernah letih untuk menyatakan yang benar
Apatah lagi.. dia tidak pernah gentar berperang dengan hawa nafsunya
Sentiasa mendidik dirinya untuk terus berada pada saff mujahidah fi sabilillah
Pesan dari ‘abidah dho’iefah…
Untuk sekalian muslimah yang inginkan syurga sebagai istana idamannya..
Didik hati.. pimpinlah diri untuk menjadi wanita solehah
Tutur kata yang sentiasa dijaga
Tidak angkuh dengan ilmu yang penuh di dada
Jauh sekali niat untuk bermegah dengan harta dunia yang dimilikinya
Kebajikan.. dia lakukan kerna sifat penyayang
Di sisinya, teman yang menyenangi, bukannya musuh yang menghampiri
Tiba satu saat.. dengan idzin yang Maha kuasa
Wanita solehah inilah…
Suami tercinta di hormati
Ibu, ayah di hargai..
Mendampingi suami… tarbiyatul aulad intima’ fi Islam
Hidupnya.. cukup sekadar dalam bersederhana
Kerna baginya..
Dunia hanya rumah sementara
Untuk menuju kampung akhirat yang nyata..
Wahai diri dan sekalian muslimah yang ku kasihi
Ayuh..
Bersamalah.. bersedialah…
Untuk menjadi wanita solehah..
Menjadi makmum untuk imamnya
Sepenuh hidup bernaungkan al-Quran dan Qona’ah
Sujudnya… tanda syukur pada sifat ar-Rahman dan ar-Rahiem-Nya
Lelah matanya… hanya tumpunya pada tilawatul Quran
Lesu suaranya kerna letih berdzikir
Lelap tidurnya dalam cahya keImanan..
Bangkitnya di sepertiga malam…
Untuk menemui Kekasih Kecintaan
Subuhnya dengan penuh kesediaan
Satu hakikat yang dia akui..
“menjadi wanita solehah itu adalah melebihi apa pun di dunia..”
Bertambah usia, bertambah kematangannya
Kitakah wanita solehah yang dikatakan..??
Tulus dan luhur dari hatinya yang terdalam
Penciptaannya.. adalah untuk meng’abdikan diri pada yang Maha Esa
Dunia..dijadikan ladang menanam benih-benih ketaQwaan
Untuk di raih hasilnya di akhirat sana..
Kerna.. TaQwa itulah yang membezakan antara aku, kamu, dan kita semua..
Wanita solehah pengemis cinta Rabbul ‘Izzati..
Lindungilah dan peliharalah buah kehidupan itu sebaiknya
Agar.. tumbuhnya putik tunas yang menjaga diri di alam baQo’
Tegarlah dalam meneruskan perjuangan..
Musafir menuju redha dan cinta DIA
Moga saja.. wanita solehah
Tidak terpesona dengan buaian dunia fana
Kerna.. aku yakin…harapan pada akhirnya
Adalah untuk berada di Syurga Allah nan indah..
Moga istiQomah.. untuk meraih darjat “wanita solehah” di sisi Tuhan yang Maha Esa~



Wallahu’alam…


Thursday, 24 November 2011

NOTA BUAT DIRI...

بسم الله الرحمن الرحيم......

Kehidupan & Keimanan… Rasai Kehadiran ALLAH Dalam Setiap Detik Kehidupan
Itulah nikmat.. bacalah firman Tuhanmu, mafhumnya : “Allah memberikan nikmat kepada sesiapa yang DIA kehendaki. Dan barangsiapa yang diberi nikmat sesungguhnya dia telah diberi kebaikan yang banyak. Dan tiada yang mengambil pelajaran, kecuali orang yang berakal..” [al-Baqarah : 269]
Seperti kata Imam Ghazali r.h. : “dengan gemerlap dan bersinarnya hati, maka akan lahirlah kebaikan. Dengan gelapnya hati, maka akan lahirlah kejahatan. Apabila manusia telah mengenali hatinya, maka dia akan kenal siapa dirinya, lantas dia akan kenal, siapa pula Tuhannya”.
Ujian datang, membawa pergi ketenangan hati… namun kasih Ilahi, pada diri yang sentiasa memungkiri, mengubati.. tidak pernah putus walau sedetik. Allahu Robbi, tabahkanlah hati yang sentiasa berbolak-balik ini di jalan-Mu, fi sabilillah~.
Sukarnya, hanya Engkau yang Mengetahuinya.. masih ku simpan, utuh! Semangat jihad seorang wanita yang lemah di sisi seorang insane bernama lelaki. Masih ku impikan wajah ketenangan isteri kesayangan Baginda , Khadijah yang penyayang, juga watak ummul mu’minin yang bijak, ‘Aisyah Humaira’…
Terkadang, terkoyak ketenangan yang puas di sisip rapi dek panahan ujian si lelaki, hilang sukma rindu bertemu nikmat hirasah di sepertiga malam dek panahan madzmumah yang bersarang di hati, namun resah dan tangis itu tetap tidak juga pergi. Hanya Engkau yang Tahu, betapa aku menginginkan ketenangan untuk meneruskan langkah2 perjuangan di akhir sisa hidup ini.
Dugaan yang silih berganti, menghentam kedangkalan ‘akal yang satu. Lalu apa lagi yang bisa ku lakukan selain meminta dan berharap pada-Mu ya Allah?. Yakinku senantiasa, bahawa ujian yang datang menimpa, tetap ada hikmah di sebaliknya. Dan aku….. tidak gusar, kerna aku masih ada Allah yang Maha Esa, menjadi teman setia. Sungguh, Engkau Maha Bijaksan merencanakan sebuah kehidupan, siapalah aku yang hina dina ini ya Ilahi, melainkan aku hanya mampu untuk merintih… mengadu kasih, hanya pada-Mu~
Ingatlah~ .. dalam ketenangan ada keresahan, dalam keresahan ada kekalutan, dan dalam kekalutan ada DIA, untuk kita mengadu dan mengharap..


Ya Allah..Engkau tuntunlah hatiku sentiasa

Tuesday, 11 October 2011

Bila Aku jatuh Cinta...

Bila Aku Jatuh Cinta

Allahu Rabbi,
Aku minta izin,
Bila suatu saat aku jatuh cinta,
Jangan biarkan cinta untuk-Mu berkurang,
Hingga membuat lalai akan adanya Engkau.

Allahu Rabbi,
Aku punya pinta,
Bila suatu saat aku jatuh cinta,
Penuhilah hatiku dengan bilangan cinta-Mu yang tak terbatas,
Biar rasaku pada-Mu tetap utuh.

Allahu Rabbi,
Izinkanlah bila suatu saat aku jatuh cinta,
Pilihkan untukku seseorang yang hatinya penuh dengan kasih-Mu,
Dan membuatku semakin mengagumi-Mu.
Allahu Rabbi,
Bila suatu saat aku jatuh hati,
Pertemukanlah kami,
Berilah kami kesempatan untuk lebih mendekati cinta-Mu.

Allahu Rabbi,
Pintaku terakhir,
Seandainya kujatuh hati,
Jangan pernah Kau palingkan wajah-Mu dariku,
Anugerahkanlah aku cinta-Mu,
Cinta yang tak pernah pupus oleh waktu.

Amin!!!।,

Cintakan Allah, Itu Cinta Tersuci, Cinta Teragung.,





Saban hari demi hari,

Ada tika kita senang, ada tika juga kita susah,
Kita tahu ujian itu adalah tarbiyah dariNya,
Tanda Dia cinta pada kita,
Walau sesusah dan sesulit mana,
Kita percaya,
Setelah kesulitan pasti ada kemudahan.

Benar,
Fitrah insani inginkan bahagia
Ingin dikasihi dan mengasihi
Ingin disayangi dan menyayangi
Ingin dicintai dan menyintai

Hingga kadangnya terlupa..
Betapa menyintai dan ingin dicintai manusia
Bukanlah kemuncak cinta
Malah bukanlah hakikat bahagia!

Yang sebenarnya..
Bahagia itu ma’nawi
Jua bersifat rohaniah

Lantaran kebahagiaan haqiqi seorang mu’min
Adalah dengan mencintai Tuhannya.

Kerana..
Cinta kepada Allah..
Adalah cinta yang tiada tandingan dan bandingannya
Cinta yang paling memuaskan dan menenangkan
Buahnya amat menghiburkan dan paling membahagiakan
Ya’ni bahagia yang mendasar..
Yang dasarnya lebih dalam dari segala yang dalam.

Justeru wahai insani..
Burulah bahagia, hayatilah zikrullah
Jadikanlah ia cita-cita murni nurani
Agar hatimu tenang dan tiada keluh-kesah.

Percayalah..
Andai kau temui bahagia
Pasti ‘syurga’ sebelum Syurga menjadi milikmu.

Bahagia..
Moga menjadi milikku dunia Akhirat!

hEBAT SANGAT KE CINTA TU...



Hebat sangatkah cinta?
Atau cuma hawa nafsu semata???
Jika tiada calon,
ramai yang bertanya...
"Mengapa tidak dicari???" katanya.

Hebat sangatkah cinta?
Jika cuma sesama manusia,
apatah lagi berlainan jantina.
Hingga agama diletak belakangnya...

Hebat sangatkah cinta?
Jika statusku single,
mereka hairan bertanya...
Sedangkan solat lima waktu tidak diberatnya.
Jika ramai tak buat dipandang biasa...


Hebat sangatkah cinta?
Menghayati rasa yang terkandung di jiwa.
Terlahirnya sajak dan puitisnya cinta.
Lautan api sanggup diredahnya...


Hebat sangatkah cinta?
Hingga semua nak diserahkannya.
Katanya memujuk kononnya aku yang teristimewa,
sedangkan ayat sampah tu dah beribu kali dijaja...




Hebat sangatkah cinta?
Kononnya di hati tulus setia,
membukti cinta tanpa diduga.
Akhirnya tubuh menjadi mangsa...

Hebat sangatkah cinta?
"Saya suka awak kerana agama"...
Kalau begitu mengapa mendekati zina???
Jika benar agama ukurannya...

Hebat sangatkah cinta?
Mampu membuat diri tersenyum manja,
khayalnya meneguk madu cinta.
Sedangkan yang diteguk racun berbisa...

Hebat sangatkah cinta?
Sehingga mata yang celik dikata buta,
dosa pun dia kata"tak pa",
Janji kau, aku yang punya...

Hebat sangatkah cinta?
Jawapannya ya...
Jika mencari cinta tulus hanya pada Yang Maha Esa...
Bahagianya kekal untuk selamanya...

P/s: "Ya ALLAH, peliharalah diriku dari terus lalai dalam mengingatiMu... Jangan sesekali Kau palingkan hatiku kepada yang lain..." Bukanlah niat di hati ini untuk menafikan perasaan C.I.N.T.A. itu. Namun, janganlah sampai F.I.T.R.A.H. itu bertukar menjadi F.I.T.N.A.H.

<insha-ALLAH, biiznillah>

Monday, 10 October 2011

Jangan ditangisi apa yang bukan milikmu....


Dalam perjalanan hidup ini seringkali kita merasa kecewa. Kecewa sekali. Sesuatu yang luput dari genggaman, keinginan yang tidak tercapai dan kenyataan yang tidak sesuai dengan harapan.

Dan sungguh sangat beruntung andai dalam saat-saat tergoncangnya jiwa, masih ada setitik cahaya dalam kalbu untuk merenungi kebenaran. Masih ada kekuatan untuk melangkahkan kaki menuju majlis-majlis ilmu dan majlis-majlis zikir yang akan memberikan ketenteraman jiwa.

Hidup ini ibarat belantara. Tempat kita mengejar pelbagai keinginan dan impian. Dan memang manusia diciptakan mempunyai kehendak serta mempunyai keinginan. Tetapi bukan semua yang kita inginkan dapat dicapai. Sesungguhnya tidak mudah menyedari bahawa apa yang bukan menjadi hak kita tak perlu kita tangisi. Banyak orang yang tidak sedar bahawa hidup ini tidak punya satu hukum: harus berjaya, harus bahagia atau harus-harus yang lain.

Betapa banyak orang yang berjaya tetapi lupa bahawa hakikatnya semua itu pemberian Allah sehingga membuatnya sombong dan bertindak sewenang-wenangnya. Begitu juga kegagalan sering tidak dihadapi dengan betul. Padahal dimensi tauhid dari kegagalan adalah tidak tercapainya apa yang memang bukan hak kita. Padahal hakikat kegagalan adalah tidak terengkuhnya apa yang memang bukan hak kita.

Apa yang memang menjadi milik kita di dunia, samada rezeki, jawatan atau kedudukan, pasti Allah akan berikan. Tetapi apa yang memang bukan milik kita, kita tidak akan mampu miliki; walaupun ia nyaris menghampiri kita atau meskipun kita bermati-matian berusaha mendapatkannya.

"Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Luh Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berdukacita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri.." (Surah Al-Hadid: 22-23)

Maka sudahlah, jangan kau tangisi apa yang bukan milikmu!!
~~> pesanan Buat DIRIKU dan DIRIMU<~~

Friday, 23 September 2011

MeNcAri CinTa HaLaL....

Aku bagaikan sang bunga

mekar ditaman ayah dan bonda
dilindungi daripada kumbang liar
dalam mencari redha Allah
Demi memiliki syurga idaman
Aku mencari pemillik cintaku
setelah cinta Allah dan Rasul
Mendambakan seorng lelaki yang habat
yang akan memanduku ke syurga abadi
menjejak ketaman bahagia dengan 
IJAB DAN KABUL....
Bagaikan berada dipadang pasir
sukarnya mencari jalan abdi
menyelusuri langkah lelaki beriman
Yang menjaga akhlaknya
menjaga pandangan dan menundukkah wajah
daripada godaan dosa yang selalu ada....

Ya Allah..Pandulah hambaMu ini
kejalan yang Kau redhai
Kumohon pada-Mu, labuhkan cintaku pada dia yang mencintaiMu
satukanlah doaku dan doanya dalam restuMu
Temukanlah kami dalam rahmatMu
Demi memiliki pemimpinyang akan memimpin aku dan anak-anakku kelak
Kusucikan hati ini
kubersihkan jiwa ini
menyerah diri padaMu ya Allah
kerana engkau lebih mengetahui
dia yang terbaik untukku
kuterima dengan senyuman pilihan daripadaMu....Aameen Ya Rabb...

Wednesday, 14 September 2011

SAAT ALLAH "PINJAMKAN" UJIAN





Ku mulakan bicara dengan ta’awwuz dan basmalah, untaian tasbih memuji Pencipta yang Maha Esa..
Kalam-Nya di dalam al-Furqan :
“Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan, “Kami telah beriman,” dan mereka tidak diuji?”
“Dan sungguh, Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka Allah pasti mengetahui orang-orang yang benar dan pasti mengetahui orang-orang yang dusta.” (Al-Ankabut: 2-3)
Kadang-kadang muslim yang beriman kepada Allah sebagai Tuhan, Islam sebagai agama dan Muhammad sebagai nabi dan rasul-Nya, berhadapan dengan kelemahan sebagai seorang manusia biasa. Dia cenderung kepada hawanya, mengikut nafsu ammarah dan melayari bahtera kehidupan dengan melalui jalan kefasikan dan penyelewengan. Oleh itu adakah di sana penyelesaian positif yang boleh mengeluarkan pemuda tersebut daripada kelemahan kepada kekuatan, membebaskannya daripada tuntutan hawa nafsu, dorongan melakukan dosa dan kongkongan nafsu ammarah?
Islam telah menggariskan penyelesaian kepada setiap muslim yang ditimpa kelemahan, digoda oleh hawa nafsu atau dikuasai oleh syahwat. Apabila dia mengambil penyelesaian tersebut, dia akan menjadi seorang insan yang suci bersih, bertaqwa dan soleh. Apabila dia berjalan di khalayak ramai, dia akan manjadi contoh teladan yang baik dan menjadi perhatian mereka.
Dalam masa  beberapa hari meneruskan kembara menuntut ‘ilmu di tempat saya menuntut kini, hati meronta-ronta meminta untuk kembali ke tanah kelahiran, kelantan, membawa hati yang sepi, semakin remuk dengan perbuatan manusia yang tidak waras, menurut saya. Astaghfirullahil’azim. Ya Ilahi.. umi.. abi.. ‘akhi…ukhti.. rungutan dan coletehan dari teman-teman membingitkan ruang alat pendengaran saya. Entah, di mana salah dan silapnya saya sendiri tidak ketahui.
Ya Allah.. apa benar aku yang bersalah..???

Ya Ilahi …
Sepertinya, kudrat ku ini sudah tidak mampu
Ketika dunia semakin menipu
Di iringi nafsu yang meruntun malu
Sehinggalah aku… terjerumus lesu …
Ya Allah …
Ku sedari hakikat.. bahawa aku akan lemah tanpa cinta-Mu
Ku sedari hakikat.. bahawa aku akan rebah tanpa ihsan-Mu
Dan aku juga sedar.. bahawa aku pasti kecundang tanpa kudrat-Mu
Ya Rabbi …
Teruskanlah izinkan aku untuk menyentuh kembali
Rasa cinta yang suatu ketika dulu pernah ku sulami
Membuahkan rasa yang sangat manis di hati
Biarpun rintangan mendatangi diri berkali-kali
Ya Ghaffar…
Sehingga kini aku terus berharap lagi
Ingin aku meneruskan sisa ini
Untuk kembali… dan terus kembali …
Demi meraih redha dan cinta-MU ya Ilahi
Walau dosa semakin melilit diri
Yang semakin hari semakin menghijab hati …
Allahu Rabbi …

Kuatlah duhai Hati … ayuh, ubatilah ia …
Buat kalian yang sentiasa rasa berdosa, yang sering berputus asa, yang sering merasa harapan hanya sia-sia, yang sering merasa kehidupan tiada bermakna, yang merasa diri tidak pernah sempurna, yang merasa tiada arah hidup didunia. Untuk SEKETIKA.. bukalah mata, terjunlah ke lubuk hatimu yang suci. pandanglah langit tegak tinggi tanpa tiang, lihatlah bumi jauh terhampar luas. Mengapa harus kecewa dan menanggung derita? merasa harus merasa gelisah dan susah? mengapa harus bersedih dan takut? Kita tetap ada Allah, Dia begitu hampir dengan kita. Lebih dekat dari urat leher sendiri. Tadahlah tangan, mohonlah dengan penuh kehinaan, tangisilah dengan penuh kehambaan. DIA TETAP SETIA DENGAN CINTA KEPADA HAMBANYA SELAGI KITA IKHLAS UNTUK KEMBALI KEPADANYA…
Ketika kita merasa dunia ini gelap gelita, ketika kita merasa resah gelisah didada, ketika kita merasa harapan hanya sia-sia, ketika kita merasa sangat-sangat berputus asa maka sedarilah ketika itu Allah sedang berbicara dengan kita, sedang memanggil kita, sedang menanti kita untuk kembali bertaubat kepadaNya. Masakan Allah Ya Rahim sanggup membiarkan hambaNya terkapai keseorangan. Sedangkan seorang ibu akan menegur anak-anak kecil ketika leka bermain diterik mentari kerana kasih terhadap anaknya. Inikan pula Allah Yang Maha Penyayang. Allah tidak pernah meninggalkan kita sekalipun kita sering meninggalkan Allah. Pernahkah kita merasa sesak nafas secara tiba-tiba kerana melakukan dosa??
Biarkanlah Cinta kita bertasbih dalam alunan sayu dzikrullah, mengingati dosa-dosa semalam yang tetap menjadi sejarah, tanpa sedar air mata mula tumpah, Mengingati peluang yang sentiasa Engkau curahkan…
Kita sering mengeluh kerana diuji oleh Allah swt. Sebenarnya kita terlupa ujian yang Allah berikan kerana Allah rindu untuk mendengar rintihan hambaNya dan apabila hambaNya bertaubat padaNya dengan ikhlas, Allah memaafkan hambaNya dan Allah bertambah sayang pada hambaNya. Baiknya Allah swt cuma kita tidak sedar…
Yakinlah… insyaAllah, ada penawarnya …
Setiap penyakit itu pasti ada penawarnya, kecuali bila ajal mula mendekati – tiada penawar lagi. Indahnya Islam kerana di sana letaknya tegahan tetapi adanya suruhan (bimbingan), adanya penyakit turut bersamanya penawar.
Kerna itu sahabat Baginda apabila merasa runsing dan bersedih hati, mereka secara langsung mendapatkan motivasi dari Rasulullah SAW agar pencerahan kembara Ilahi jelas tanpa was-was. Mereka segera kembali kepada jalan al-Quran dan Sunnah bukan mengikut telunjuk hati yang rawan ataupun syaitan yang sentiasa membisikkan kenistaan.
Ayuh! Usahlah terus bersedih, duhai hati.. bangkitlah.. jangan jadi orang ‘kalah’ lagi. Hamparkan sejadah, lalu bertawajuh dan menadahkan tangan memohon bantuan dari-Nya. Engkau tidak keseorangan.

Fahamilah maksud di sebalik takdir ujian Allah..

Mana mungkin kita mengelakkan diri daripada diuji kerana itu adalah takdir Allah s.w.t.. Yang mampu kita buat hanyalah meningkatkan tahap kebergantungan kita kepada Allah di samping berusaha sedaya upaya menyelesaikan masalah itu. Ungkapan yang terkenal: "Kita tidak mampu mengawal arah tiupan angin, kita hanya mampu mengawal kemudi pelayaran kita."

Kemudi dalam pelayaran kehidupan kita hati. Hati yang bersifat bolak-balik (terutamanya bila diuji) hanya akan tenang bila kita beriman kepada Allah – yakin kepada kasih-sayang, keampunan dan sifat pemurah-Nya. Dalam apa jua takdir yang ditimpakan-Nya ke atas kita adalah bermaksud baik sekalipun kelihatan negatif. Baik dan buruk hanya pada pandangan kita yang terbatas, namun pada pandangan-Nya yang Maha luas, semua yang ditakdirkan ke atas hamba-Nya pasti bermaksud baik.

Pesan Ibn Atoillah, “Untuk meringankan kepedihan bala yang menimpa, hendak dikenal bahawa Allah-lah yang menurunkan bala itu. Dan yakinlah bahawa keputusan (takdir) Allah itu akan memberikan yang terbaik.”
“Barang siapa yang menyangka sifat kasih sayang Allah terpisah dalam takdir-Nya, maka itu adalah kerana pendeknya penglihatan akal dan mata hati seseorang.”
Kata Imam al-Ghazali pula : cukuplah seseorang hamba dikatakan sudah “memberontak” kepada Tuhannya apabila dia menukar kebiasaan-kebiasaan dalam hidupnya apabila diuji Allah dengan sesuatu yang tidak disukainya. Misalnya, dia tidak lalu mahu makan-minum secara teratur, tidak mandi, tidak menyisir rambut, tidak berpakaian kemas, tidak mengemaskan misai dan janggut dan lain-lain yang menjadi selalunya menjadi rutin hidupnya. Ungkapan mandi tak basah, tidur tak lena, makan tak kenyang adalah satu “demonstrasi” seorang yang sudah tercabut rasa kehambaannya apabila diuji
Janganlah bersedih wahai jiwa, sekiranya engkau beriman kepada Allah SWT, percaya kepada ketentuan qada’ dan qadarnya – pasti ada hikmah tersembunyi. Jangalah bersedih wahai jiwa yang tenang, kerana bersangatan sedih itu membuatkan dirimu dinodai Syaitan. Janganlah bersedih wahai jiwa yang lara, kerana bersama engkau ialah Tuhan Yang Maha Mendengar rintihan hamba-hambanya.
Ingatlah, Allah Yang Satu itulah yang mengobarkan kemenangan insan terdahulu, yang mengatur urusan manusia sebelum-sebelumnya. Malah ada urusan mereka lebih sulit dari kita. Selalulah bersyukur dan mengingati Allah SWT…
Tenanglah hati… Allahu Rabbi …

Tuesday, 16 August 2011

cukupkah bila hati saja yang berbicara...?????





Subhanallah.. Alhamdulillah.. Allahu akbar…
Andai rindu ini bertatih lagi, ku harap biarlah ianya hanya untuk-Mu Al-Qayyum
jika rindu ini bisa menarik resah, tiada lain hanya padaMu aku pasrah
kira pencarian ini masih belum jua kutemui,
hanya satu ku pinta ya Allah damaikanlah hati ini
Kembara cinta ini tidak kuharap bersemi dengan serakah
Cinta untuk-Mu ya Rahman destinasi kasih yang masih belum terlaksana
Kasih yang diberi, cinta dicari tak sama dengan gerak geri…
Hasil diperolehi, kesan melakar diri, rupanya cuma bayangan duniawi
Kuntuman bunga pada kalam yang belum menjadi hakikat
Seri kelopak zahrah pada bibir yang bijak bertongkah sifat
kerutan kening.. bertaut minta bertanyakan ia..
tika resah sudah mulai menarik sepi
apa harus ku biarkan kecewa meratap pergi
moga kasih ini bisa mengikat diri
aduan bicara hati hanyalah pada-Mu
Serikanlah kebun hati ini, bukan hanya di fikirku tapi juga pada redhaMu..

Malam yang hening.. sayu.. di temani lagu “insyaAllah” versi melayu, nyanyian Maher Zain, sedikit banyak mendamaikan hati yang runsing.. resah.. namun masih bisa menghuraikan keagungan ciptaan Tuhan yang Maha Esa.. menggamitkan segala rindu yang terpendam jauh di lubuk hati. saat hati sering berbicara sendirian, ada bias mutiara mengalir perlahan di pipi. Entah, apa yang menggusarkan hati, terasa kesabaran sudah semakin hilang untuk menahan air mata dari terus menitis. kiranya masih punya kekuatan dalam diri, cukuplah bagi ku pendam segalanya sendiri. biarlah hanya DIA Yang Maha Mengetahui. Mahu saja ku biarkan hati ini diketuk bertalu-talu dengan sesuatu agar mudah ianya bicara sendiri.
“jangan habiskan air matamu dalam masa sehari.. simpanlah untuk hari esok, kerna esok masih ada untuk menangisi segala kekesalan pada-Nya. Percayalah, air mata yang mengalir kerna-Nya akan terasa sungguh indah. Jangan bersedih, siapa tahu, mungkin esok kita bisa bertemu dengan baginda saw. Dan saat itu, menangislah sepuas-puasnya dan biarkan hatimu berbicara. Adukan segala kerinduan pada-Nya. Ingat, ujian itu “hadiah” dari Allah, agar kita lebih tegar meneruskan perjuangan untuk hari-hari yang mendatang...”
Sentiasa ku berusaha untuk mengumpul kekuatan, namun akhirnya tewas dan rebah kembali ke pangkuan yang Maha Esa. Sungguh, ingatan-Nya pada hamba yang masih penuh noda dan dosa ini hebat sekali. Lalainya qolbi, mengapa sentiasa lupa pada nikmat yang sudah di beri. Semakin berusaha ku mendaki gunung cinta-Nya, semakin aku rebah sendiri. Lidah kelu dalam kelam. Aduh.. hadirlah kekuatan, demi mengemis cinta Ilahi.. sabar, senang menyebutnya, namun sukar praktikalnya. Kekuatan yang Esa jualah yang banyak membantu dalam musafir menuju cinta-Nya. Aku hanya mampu tunduk seribu makna, menyembamkan muka di tikar sejadah, menjahit segala asa yang kian tercarik, menyembah DIA yang sentiasa menemani.. di mana pun si lemah ini berada.
Maaf sahabat-sahabatku.. hanya itu yang termampu ku lafazkan saat ini. Dari hujung rambut hingga hujung kaki , buat ahli bait, mu’allim mu’allimah, teman-teman, juga untuk dia yang sentiasa di nanti.. sayunya hati ini cukuplah Dia yang tahu, cukuplah Dia juga yang me”rasai”nya.. Allahu akbar, Allahu akbar, Allahu akbar.. ujian yang datang bersilih ganti, tidak kira, datangnya dengan “jemputan” atau pun tidak. Ku akui, hampir semua mengatakan perkara yang sama.. percayalah teman-temanku, aku juga tidak menginginkan yang demikian,, jauh sekali meletakkan kesalahan ini di pundak kalian. Nilailah dengan nilaian apa sekali pun, tetapi, nilaian di sisi-Nya jauh terasa lebih berharga.

"enti dah banyak berubah."

“enti dah tak macam dulu…”
“enti ke yang ana kenal dua tahun yang lalu”
“enti ni… dah semakin jauh…”
masyaAllah.. Tabarakallah.. aku hanya milik-Mu ya Ilahi..
ku akui.. Aufa Insyirah yang sekarang jauh berbeza dengan yang dulu, lebih banyak berdiam dan hanya tersenyum tanpa sepatah bicara, lebih banyak melihat dan mendengar tanpa memberikan respon, semakin berubah watak dan identiti…

sentiasa di asak dengan ujian dari pelbagai sudut tanpa teman yang di harapkan untuk memberi bantuan pada hati yang rawan menjadikan diri semakin berusaha untuk memencilkan diri. Bukan tidak mahu berbicara, bukan juga tidak mahu berkongsi, cukuplah hati seorang yang lemah ini yang menderita, jauh sekali merasakan kesepian seperti yang di jangka.. kerna apa?? Rasa kehambaan yang masih punya Allah yang Maha Mendengar, masih punya air mata untuk di alirkan. Asykuru Lillah …

bohonglah kiranya diri yang kerdil ini tidak memerlukan teman di sisi, barangkali masih demotivate dalam pencarian yang panjang.. ya lah, sahabat itu, bisa datang.. bisa juga pergi, persis angin yang datang menyapa lalu pergi, hilang entah ke mana. Hati yang menanggung siksanya rindu hanya hati kepada insan dho’if ini, memujuk hati sendiri, walau kalian hanya tinggal sebagai kenangan dalam hati ini.

aku yang kini semakin berubah watak sejak beberapa minggu lalu. semakin mendiam, diam dan terus mendiam. Tidak seceria sebelum ini, mungkin di wajah, tapi tidak di hati. malah sudah tidak mengharapkan sesiapa lagi untuk membantu merawat hati yang merintih. Dulu dan kini, hanya aku…yang sentiasa memujuk hati akan ada juga seseorang yang dapat memberi suntikan seperti yang pernah di rasakan suatu ketika dulu. Tapi hari ini, biarlah arus saja yang membawanya..

tidak pernah ku salahkan sesiapa, perjuangan dan kembara kalian jauh lebih mencabar. Hanya saja pesanku ukhti, selagi ruh dan jasadnya masih bersatu : "ceritalah apa pun pada saya, saya tak kisah, Cuma saya minta jangan pernah awak rasa tak ada siapa di sisi awak, insyaAllah saya berusaha untuk bersama awak. Saya tahu. awak percaya Allah sentiasa mendengar bicara awak, tapi saya nak awak juga yakin saya ada untuk awak berkongsi apa saja…"

terpujuk juga hati yang lara, walau dengan cara remeh ini. Andai saja dia terus-terusan patah semangat untuk memulakan langkah yang baru. Cukup memahami dan sangat memahami apa yang dialaminya kerana semuanya telah pun ku lalui dalam keadaan yang sangat sukar. Tiada bicara yang selayaknya untuk menggambarkan betapa di saat jatuh tersungkur kala mendengar perkhabaran tersebut. Allah juga yang memberi kekuatan dengan belas ihsan-Nya, dengan rahmat juga sifat Penyayang-Nya..

di saat hati tercari-cari dahan untuk berpaut, akhirnya ku temui seseorang yang sering menggetarkan saraf dengan ayat-ayat cinta Allah, sungguh ku pelajari sesuatu darinya yang memandang sesuatu dengan pandangan yang positif… ku akur dengan kesederhanaannya…

di kala kesepian dan keseorangan di lautan ujian, aku kembali mengintai dan mencari ayat-ayat yang di susun seindah pekerti penulisnya. Meluncur lajunya air mata bukanlah kerana sedih dengan bicaranya, sebaliknya ianya kembali mengingatkan aku pada kenangan lalu. Jauh di sudut hati, aku meluahkan segalanya... Sampai masanya kita akan pergi jua!!!

sakitnya merindui… merindui bagai si pungguk merindukan bulan. Ku teruskan langkah kaki, perjalanan harian seperti tiada apa yang berlaku walau jauh di sudut hati seakan membarah perasaan rindu pada sahabat-sahabat. Aku merindui tarbiyyah itu, usikan dan senyuman kalian. Sungguh aku tidak pernah mengharap akan ada yang memahami gelora yang melanda di jiwa. Tiada siapa yang lebih bijak memujuk hati melainkan kita sendiri yang memujuknya dengan ayat-ayat cinta Ilahi.

pengalaman lalu menjadikan diri takut untuk membiarkan sahabat yang rawan duduk bersendirian. Berusahanya dalam kekalutan menyusun ayat untuk memujuk hatinya kerana ia adalah peluang keemasan untuk memujuk hati sendiri. Hati yang dibiarkan terlalu lama dalam keadaan luka membuatkan aku hilang ayat untuk mengharap, cukuplah… terlalu banyak masa yang sudah berlalu. Biarlah aku bukakan peluang untuk diri sendiri yang merawatnya. Ku biarkan Allah membelai hati ini dengan ayat-ayat Nya…

syukran kathira pada sahabat yang sejak akhir-akhir ini sering merelakan dirinya menjadi mangsa untuk aku melempiaskan bicara dan tangisan, moga Allah memberkatimu, sahabat. Syukran kathirajuga pada sahabat yang menerbangkan hadiah dari ummu ad-Dunya di samping sentiasa mendoakan diriku, moga Allah membalas dengan sebaik-baik pembalasan.

syukran kathira juga pada mereka yang meninggalkan diriku terkapai-kapai sendirian di lautan ini, betapa ianya mengajar diri yang hina ini agar bergantung terus pada Allah Yang Maha Kuasa, sungguh Dialah Pelindung yang TERBAIK untuk hamba-hambaNya. untuk semua yang sentiasa mengkritik tanpa memikirkan perasaan ini, menjadikan diri semakin tegar dan lali dengan keadaan ini.

Terima kasih ya Allah kerana sentiasa merencanakan hanya yangTERBAIK pada hamba-hamba Mu yang lalai dengan nikmat yang Kau berikan. Jangan pesongkan hati-hati kami setelah Kau beri hidayah.


ku sedari hakikat.. Allah yang beri ujian, biar Dia memujuk dengan cara dan kehendak-Nya

bila hati ku mula berbicara, maaf.. akan tiada lagi bisa menghalanginya

moga kalian sentiasa dilindungi juga dilimpahi Rahmat Ilahi
sejuta kemaafan andai aku bukan sahabat terbaik
kerna aku hanyalah si hamba yang lemah…
ya Ilahi… bantulah hamba Mu ini yang kian terumbang ambing di dalam arus duniawi, kepada Mu aku memohon limpahkan rahmat Mu, biarkanlah mentari hidup ku kan bersinar kembali...